handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Behind The Scene “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan”

on June 11, 2017

Hai semuanya, gimana kabar kalian? Gimana puasanya? Semoga lancar dan ibadah kita diterima Allah SWT, allahumma aamiin..
Sebelumnya, gue minta maaf karena gue udah janji mau nulis part ketiga dari “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan“, tapi sampe sekarang gue belom sempet nulis karena sibuk (tapi pas lagi free juga kadang pas ga mood nulis sih haha).

Gue juga berterima kasih sama kalian semua udah mau mampir n baca blog gue. Terima kasih juga untuk yang udah nge-share ke temen2nya supaya insap haha. Btw, share boleh, copas boleh, asalkan jangan lupa cantumkan sumbernya yaa! Jangan plagiat, ok? Lafff yu olll 😘

Gue ga nyangka ternyata banyak banget yang baca artikel nyelonoh gue! *terharu*
Sampe sering blog gue kena ‘macet’ haha.

Dan sejauh ini gue juga dapet banyak respon positif. Dan dari sini satu hal yang gue yakin: BANYAK JUGA YA YANG KEPINCUT COWOK PAKISTAN 😅😅😂😂

Alhamdulillah, banyak pembaca yang bilang kalo mereka terinspirasi dan terbuka matanya berkat artikel nyelonoh gue itu. Perasaan gue? Jelas senang. Terharu. Karena memang tujuan gue adalah untuk menjaga cewek2 Indonesia. Bukan cuma jaga dari zinah, tapi jaga dari tipu daya muslihat busuk dan yang paling penting jaga dari sakit hatiiiiii 😭😭😭

Apakah ada yang respon negatif? Mungkin ada. Dan gue ga mau tau sih. Biasalah kaum sumbu pendek alias SDM rendah kalo nyinyir kan pasti dari belakang. Gue ga mau buang2 waktu buat ngurusin orang2 ga guna. Not my style.

Nah, banyak juga nihhh pembaca yang ga kenal gue kan, trus pada penasaran kok kayaknya gue bisa ngerti banget gitu seluk beluk gombaludin ala Pakistan. Apa gue sendiri pernah punya pengalaman sama cowok Pakistan? Jawabannya, jelas YA. Kalo ga ada pengalaman pahit, ga mungkin gue bisa ambil pelajaran dari situ dan sharing ke kalian. Jadi dalam postingan kali ini, gue mau cerita dulu pengalaman gue pacaran sama cowok Pakistan.

Gaya pacaran gue sama cowok Pakistan ini gue sebut LDVR (Long Distance Virtual Relationship). Loh, kenapa ga cuma “LDR”? Kenapa kudu ada embel2 “Virtual”nya? Karena gue kenal dia dari dunia virtual alias internet, pacaran cuma modal pulsa n kuota internet, dan BELOOOMM PERNAH KETEMU LANGSUNG WOOOYYY… *sedih banget sih haha*. Eh tapi lo juga pada LDVR kan?? Hayoo ngakuu!! Hahahaa 😂😛

Pertama kali kenal itu dari forum berbahasa Inggris (gue lupa nama websitenya!). Gue dulu emang masih hobi sih ikutan forum2. Kaskus pun gue ikut loohh haha.

Nah, gue lupa tuh gue sama doi ‘ketemu’ di thread forum yang mana, intinya dari situ doi tertarik sama gue trus ngeDM duluan. Karena gue ga tertarik ya gue cuekin aja ga gue bales. Eh dia getol dong ga nyerah! Kalo ga salah doi ngeDM gue sampe 10 kali. Karena gue kasian yowis gue bales. Lama2 dia nanya FB gue, akhirnya kita temenan di FB. Pasti lo mikir dari FB trus langsung jadian, ya kan?! Haha. Salah weeeekkk… Yang ada malah dia message gue berkali2 tapi baru gue buka 2 bulan kemudian, itupun gue lupa doi siapa haha.

Kebetulan doi orang Pathan, tapi ga putih2 amat. Muka juga ga kayak Pathan, malah kayak penjual batik di Malioboro. Untuk ukuran orang Jawa, emang cakep sih tapi ga yang sampe bikin meleleh macem mantan gue Fahri Albar. Doi ngakunya berasal dari keluarga menengah. Adeknya buanyaak, angka sbelom tuju, n ndak punya kakak. Ibuke pake cadar item. Bapake katanye guru di SMA. Rumahnya di suatu kota kecil, tapi waktu itu dia lagi ambil S1 di kota besar. Duh, gue ga bisa nyebut nama2 kotanye nih! Tau ga knapa? Soalnya sampe skarang doi masih suka ngepoin blog gue. Dipikirnya gue ga tau apa haha. Jadi gue harap doi ga ngerti nih kalo di postingan gue ini skarang lagi ngebahas die haha.

Waktu itu, gue habis putus sama mantan gue (orang Indonesia) skitar setengah taunan tapi masih gamon alias gagal mupon huhu. Nah, buat plampiasan ya akhirnye gue tanggepin juga deh nih bocah Pakistan. Pedekatenya ga lama, langsung gue terima, karena gue pengen cepet mupon dari mantan sbelumnya. Btw, ini cara yang salah untuk move on. Mohon jangan ditiru ya. Nah, trus apa pertimbangan gue kok mau nerima doi?

Karena gue pikir doi cowok pinter. Iya, gue suka cowok yang otaknya encer. Waktu doi bilang kalo dapet beasiswa full, gue langsung kecantol haha *plis deh*. Maklum masih begok, gue pikir dapetin beasiswa di sana sama susahnya kayak di sini. Doi dapet beasiswa full dari awal masuk kuliah sampe lulus, malah pas semester trakhir doi pertukaran pelajar ke yuesss.

Tiga bulan pertama pacaran, masih anget2nya dan gue udah bisa mupon dari mantan yang sbelumnya nih. Bulan keempat n kelima gue mulai mikir kok nih orang wawasannya cetek amat yak. Gue suka cowok pinter bukan hanya pinter di bidangnya doang, tapi yang wawasannya luas. Si doi di kuliahnya emang pinter tapi wawasannya ternyata cetek jadi gue mulai agak ilfil wkwk *gampang amat ilfilnya*.

Selain itu juga gue mulai ngerasa kok adat n pola pikir keluarga sanak famili n tetangganya aneh. Di bulan ketuju n kedelapan gue mulai yakin kalo doi sekeluarga seanak cucu semua masih pada primitip n konserpatip. Lalu gue mulai cari2 cara buat putus tanpa nyakitin. Nunggu momen yang pas ga dapet2 mulu. Akhirnya baru keturutan putuse di bulan kesepuluh.

Padahal doi serius sama gue. Gue udah dikenalin ke semua teman temin n keluarganya. Ortunya ga mendukung tapi doi tetep merjuangin gue, n doi didukung salah satu tantenya malah. Jadi tantene ini yang suka ngebujuk ibuke, sampe pada akhire ibuke setuju tapihhh dengan syarat setelah kewong gue harus pindah ke sana n pake cadar item juga *duh ogah lah yaw*. Dan gue ga boleh kerja. Hellooowww??? Buat apa gue kuliah susah2 deh huhu. Gue ga demen nih yang masih kolot2 begindang. Eitsss, gue ga bilang kalo jadi ibu rumah tangga ga baik loh ya (ini gue klarifikasi dulu soalnya pasti banyak kaum SDM rendah yang gagal paham). Gue juga tau kok kodrat gue sebagai wanita. Cuma ya namanya capek2 ngemban ilmu di salah satu institut terbaik di Indonesia sampe nangis darah, gue pengennya bisa ngerasain dunia kerja dulu, punya gaji, traktir2, ngajak jalan2 nyokap, n ngumpulin fulus buat modal nikah sama bisnis. Salah satu life goals gue adalah begitu bisnis udah mulai gede n jalan, bisa resign dari kantor deh. Jadi bisa kerja di rumah sambil ngurus anak.

Sedangkan sama si doi, gue bisnis pun masih diatur2. Intinya ga boleh kalo kastemernya cowok. *YAELAH BRO* *TEPOK JIDAT*

Doi juga pada saat itu masih belom modern mindsetnya soalnya pas belom ke yues kan. Waktu itu doi kurang mendukung studi n karir gue. Alamat ga bisa lanjut S2 n kerja ama bisnis ini mah kalo kewong ama doi. Cuma jadi babu di rumah. Mending kalo rumah sendiri! Lha ini joint family. Meskipun itungannya nanti gue bakal jadi menantu tertua n ga disiksa2 amat. Tapi tetep aja gue tipe orang yang ga bisa kalo ada orang lain di rumah. Buktinya, dari gue kecil sampe sekarang ga pernah punya pembantu yang nginep di rumah. Paling banter ya tukang cuci setrika n bersih2 yang dateng tiap 2 hari sekali.

Kebanyakan nyinyirers yang ber-SDM rendah itu pada suujon kalo gue paling diselingkuhin sama nih cowok, karena memang itu kasus yang paling banyak menimpa cewek2 Indonesia, termasuk mereka. Nah, di sini gue jelasin kalo TIDAK ADA PERSELINGKUHAN yang terjadi pada masa kami pacaran, baik dari pihak gue maupun doi. Loh, kok gue bisa yakin kalo doi ga selingkuh? Kan jauh ini jadi mana gue tau kan kalo doi main mata dibelakang. Jadi gini, dulu kebetulan gue pernah diajarin sama temen kuliah cara ngretes imel n efbe. Jadi ya itu yang gue lakuin ke doi tanpa sepengetahuannya haha. Ga cuma efbe n 2 imelnya, tapi juga sekaypinya haha. Nah trus kalo percakapan yang pake bahasa planetnya doi gimana? Gue biasanya nanya temen gue yang orang India yang gue percaya banget. *btw maap ya bahasa gue aneh gini soalnya biar ga bisa ditrenslet ama doi. Gue harap lo pada ngerti.*

Itu gue putuse wis dari awal empat belasshhh lohhh… sekarang udah pertengahan tujubelasshhh masih aja doi ngepoin gue! Kalo komunikasi sih udah enggak. Soalnya doi taunya gue udah punya cowok jadi ga berani ganggu. Bagus lah wkwk. Tapi ngeselin juga soale doi kadang suka ngomen di blog gue yang isinya sengaja njatuhin gue, nggoblok2in gue, dll lah. Iya, itulah sisi jeleknya. Mulutmu harimaumu.

Satu hal lain lagi yang bikin gue ilfil sama doi ya karena mulutnya. Kalo lagi marah, wiiiwww omongannya super nyelekit! Sumpah, doi manusia paling nyelekit omongannya yang pernah gue kenal. Kalo ini gue ga tau apakah semua orang Pakistan sama ato ga.

Ga cuma pas lagi marah. Lagi biasa pun kalo gue pas lagi ga ngerti sesuatu tuh omongannya nusuk juga dan gue dibego2in. Bukan secara langsung kayak “Bego banget sih lo!”, tapi “Mosok hal kecil kayak gitu doang aja kamu ga ngerti? Semua orang aja ngerti.”. Kan sampah yak orang kayak gitu haha. Toh wawasan dia cetek aja ga pernah gue gituin.

Habis putus, gue cuma butuh skitar 2 bulanan doang buat mupon. Ya mungkin karena udah ilfil duluan yaa. Cuma beberapa bulan kemudian pas doi ultah masih gue kasih kjutan kuweh ultah. Karena gue masih ada respek n balas budi juga soale taun sbelumnya pas gue ultah, doi ngirimin kado banyak ama kuweh. Waktu itu udah ga ada rasa cintrong lagi, cuma respek n care sebagai temen. Tapi lagi2 nynyirers di luar sana yang merasa paling tau segalanya mah pada suka ngegodain gue “ciyee masih cintaaa”, “ciyeee belom mupon”. Padahal dalem hati gue “apa deh lo” haha krik krik banget.

Sialnya nih, gara2 gue kasih kuweh, doi jadi pede kalo gue masih cintrong sama doi. Trus kayak mulai ngedeketin perlahan lagi. Tapi ga gue gubris. Lha daripada nyakitin doi lagi. Btw, bukan berarti gue ga pernah beneran cinta selama gue pacaran sama doi loh ya. Gue beneran cinta dan tulus. Karena memang beginilah gue. Kalo udah sayang sama satu orang ya ga main2 dan cukup satu. Kalopun gue ilfil bukan berarti cintanya langsung mendadak hilang semua. Cuma gue terpaksa mutusin doi karena gue tau kalo kewong sama doi ntar masa depan gue suram haha.

Ya itulah cerita singkat yang sebenernya ga singkat tentang LDVR gue sama cowok Pakistan. Makanya gue lumayan tau seluk beluk negara mereka. Toh ga cuma dari pengalaman pribadi aja, tapi gue juga suka baca2 buku n artikel, nonton film2 dokumenter, trus pengalaman2 dari orang lain juga. Lagian juga jaman gue pacaran kan kalo ngobrol bisa semuanya gue tanyain tentang ini itu terutama adat istiadat n ngecek mindset, ga kayak elo yang kalo pacaran cuma sayang2an doang haha *piisss bercanda yee*.

Gue ga bisa cerita terlalu banyak. Nanti aja di postingan selanjutnya bakal gue tulis mengenai gambaran kehidupan di sonoh beserta pola pikir mereka. Yap, di part 3. Sesuai janji gue.

Buat elo yang pada pengen sharing pengalaman juga silahkan komen aja. Syaratnya dilarang saling bully ya dan dilarang bawa2 politik. Laffyuuu 😍😘😘

Advertisements

6 responses to “Behind The Scene “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan”

  1. ayati says:

    asslmkm …mksih bget mba atas infonya..pokoknya berteman dgn cwok pakistan mkn ati.dari 3temen pakistan sy cmn satu yg baik,,yg laenya otaknya miring.bru kenal 2bln udh ngatur”.gk bales pesenya marah”, bru kenal ngomong mesum,,, ogah nimpalin org kyk gituh idiih…bgi mereka wanita itu cuman objek sex …amit”.pokoknya nyari temn yg baek itu susah..kyak nyari jarum di tumpukan jerami…

    • mrs.khan says:

      Dk susah sich selama kita pintar ambil sikap ama tipe kaum pakistani …
      Nemu yg saraf ya saraf juga biar diax lari 😂 …

  2. aviva says:

    ih sama bgt… Serius dah.
    Gua juga ketemu di aplikasi belajar bahasa inggris gitu. (Cerita gpp ya).
    Bedanya kak, gua masih sma dan cowo Pakistan ini beda 2-3 tahun lah dari gua. Dulu gua pake aplikasi itu karna disuruh guru gua buat lomba dan cobain ngomong langsung sama bulenya. Awalnya gua dapet tuh orang Negara kek Jepang, china, bahkan sempet Chili. Trus gua ketemu dia kak, awalnya kita chatan di aplikasinya doang kan. Eh lama lama dia minta no whatsup gua (bodohnya gua disini malahan gua kasih) ya soalnya gua mikir lumayan lah dapet partner belajar inggris kan. Trus lancar lancar aja tuh 2-3 minggu eh trus tiba tiba dia nembak gua. Ya namanya juga anak sma gua seneng bgt dapet pacar bule kan. Apalagi kalo di liat di ig dia cakep lah. Eh trus dia itu suka bgt lah ngevc gua, padahal mama gua paling takut gua berhubungan sama orang yanh dikenal. Akhirnya karna ni cowo udah agresif bgt yaudah gua pegatin. Eh trus tau gak sih, dia malah ngancem mau bunuh diri. Gila gak tuh gua!!! Ya karna gua anaknya takutan ya udah gua bilang aja “kita temenan aja lagian juga kita kehalang bahasa” eh trud dia maksa maksa gua. Akhirnya dia yang marah dia yang ngeblok gua. Setahun kemudian (pas gua kelas 11), di whatsup gua ada dia yaudah gua chat karena gua pikir ‘yaelah udah setaun yg lalu sih, inget juga kagak tu bocah ama gua’ eh ternyata inget. Dan lu pada tau gak, dia masih aja kaya dulu, agresif pake bgt,( gua suka sih cowo agresif) tapi yang ini super duper mautnya deh agresifnya. Yaudah sampe sekarang gua masih berhubungan sama dia,cuman udah gua batasin. Kalo dia marah atau ngambek yaudah gua bodo ametin aja,kalo dulu dia marah wah gua udah kalang kabut tuh (takut bunuh diri). Gitu deh pokoknya. Tapi ini mungkin cuman satu orang dari sekian banyak orang pakistan kan. Jangan pukul rata ya kakak kakak sekalian. Makasih juga mau baca cerita gua,

    • handiramy says:

      Makasih say untuk sharing pengalamannya 😚

      Cuma mau komen satu hal nih.. yang doi ancem2 bunuh diri.. jadiiiii pemuda pemudi alay di sana memang intention seeker banget, dan hal yang paling umum dilakukan adalah ancaman bunuh diri, atau pura2 udah mati bunuh diri. Di sana, itu udah umum banget, udah pada ga heran. Ya meskipun orang kita juga banyak yang kayak gitu. Bedanya, di sana saat pura2 kayak gitu pun banyak juga keluarganya yang mendukung (jadi biar terkesan bukan boongan).

      Iya betul banget shaayy, memang ga semuanya orang Pakistan seperti itu. Cuma orang bodoh yang ga bisa pake logika yang mukul rata semua.
      Di tulisan saya yang part 1 dan part 2 pun udah saya jelasin juga kalo ga semuanya kayak gitu. Eh itupun masih ada yang nganggep saya mukul rata semua. Suka sedih sih. Sebenernya gaya bahasa saya yang susah dimengerti, ato memang mereka aja yang logikanya ga jalan sehingga sulit memahami tulisan?

      Makasih udah berkunjung ke blog ini yaa, I really appreciate it 😘❤

  3. Citra says:

    Hi mbak untung bgt deh nemu blog ini
    Pernah dkt nih sama cowok Pakistan (sampe skrg masih chat walaupun ga se-intens dlu), awalnya baik, eh tautau minta foto tuh, ga dikasih pun tetep maksa (jgn pernah kasih foto deh ya klo menurutku), ga aku kasih krn di pp ku jga udh nampang tuh muka, akhirnya dia minta telfon, klo telfon menurutku okeoke aja, sebulan lebih dia nelfon mulu tiap malem ampe 2 jam !! (pengang tuh kuping haha). Akhirnya dia mulai tuh minta vcall, ya aku sih mau krn kn kupikir jga udh dkt (alesan lain : krn dia ganteng haha -> dia sering kirim fotonya tuh), udh kan vcall jalan hampir sebulan, trus dia minta foto gapake jilbab (krn aku berjilbab, ga aku kasih, dan buat kalian yg berjilbab jgn pernah kasih foto apalagi yg tanpa jilbab ya), abs itu dia minta vcall tapi minta aku buat buka jilbab LOL aku lgsg blok wa nya (ya ini jga sih aku bodo bgt knp kasih nomor wa ku dlu waktu masih awal kenal di ***ie), selang 4 hari dia ngehubungin tapi pakai nomor lain, minta maaf sampe dia minta alamat rumah katanya mau kirim sesuatu (ga aku kasih, jujur krn aku takut haha), sampe skrg masih chat tapi aku udh terlanjur ga seramah dlu, dan malah chatnya baru kujawab bbrp hari kemudian 😂 telfon + vcall gapernah aku jawab😂
    Dri blog ini aku baru tau malah klo cowok Pakistan itu orgnya ga rajin, pemalas, culas hahaha
    Girls… emang sih ya ganteng tapi kudu bisa tahan diri dan jangan baper ya 😉 org Indo banyak kok yg ganteng 😉😉 haha
    Kusuka blog ini 😙

  4. sisi says:

    Ih bener banget, ada kenal org Pakistan, tapi Engineer dan asli closed minded orangnya, baru kenal udah nanya “what is your religion?” What the hell-___- udah gitu suka ngejek Indonesia gitu, why your president so ugly? But you are cute. Terus aku ga bales tuh chat, di chat bola bale, aku bilang ‘you are uneducated person, you said you are an engineer, how can you insulted Indonesian leader? He is great president, and I’ve captured your chat” dan kamu tau dia balas apa? “Hahaha and then you will go to police and I will get death penalty? Your ugly president will kill me? Go to the cop and easily to catch me bcs Im in Malaysia”

    Dan untungnya aku sudah tidak ada komunikasi sama sekali sama itu pakistan

    Dan akhirnya tau juga kenapa Pakistan dapat “red flag” dari Indonesia, lah kelakukan warga negaranya jauh darikata terpuji.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: