handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Pengalaman: Bikin Paspor

on April 6, 2017

Yo! Kali ini gue mau berbagi pengalaman waktu bikin paspor di kantor imigrasi Jakarta Timur n Jakarta Selatan.

Pertama2, gue mau jelasin dulu persyaratan yang harus dilampirkan. Mau bikin baru maupun perpanjang, persyaratannya sama ya.

Persyaratan buat yang udah berumur 17 tahun ke atas, antara lain:

  • KTP asli dan 1 lembar fotokopinya dalam ukuran A4 atau F4 tanpa dipotong. Ingat ya. Jangan dipotong. Khusus buat yang pengen bikin e-paspor, harus pake e-KTP. Dan buat yang e-KTP nya belom jadi gara2 dikorupsi Rp1.8T, bawa surat pengganti KTP yang dikeluarin kelurahan.
  • Kartu Keluarga alias KK asli, beserta 1 lembar fotokopinya dalam ukuran A4 atau F4. Jangan dipotong. Buat elo yang nakal dan dikeluarin dari KK, gue ga tau deh. Hehe bercanda. Buat elo yang pengen bikin paspor sekeluarga atau lebih dari 1 orang dalam 1 KK yang sama, masing2 orang tetap harus bawa 1 lembar fotokopi KK. Urutan antrian utamakan si kepala keluarga sebagai pemegang KK asli.
  • Akter lahir / ijazah / buku nikah, yang asli beserta 1 lembar fotokopinya ukuran A4 atau F4 tanpa dipotong. Nama yang tercantum di sini lah yang dijadikan rujukan untuk nama paspor. Pilih salah satu aja cukup, tapi lebih komplit lebih bagus.
  • Paspor lama asli dan 1 lembar fotokopinya ukuran A4 atau F4 tanpa dipotong. Ini khusus buat yang mau perpanjang.
  • Surat permohonan dan surat pernyataan bermaterai. Surat2 ini nanti dikasih sama petugasnya di sana, dan ga usah difotokopi. Jadi kita tinggal bawa bolpen tinta hitam dan materai. Btw ga semua kantor imigrasi butuh materai. Tapi bawa aja sih buat jaga2. Ga usah bawa lem, kan materai tinggal dijilat aja bisa nempel. Serius. 
  • Sabar. Demi dapet nomer antrian, kita memang harus dateng pagi. Biasanya sih orang2 dari jam 4 pagi udah mulai ngantri. Tapi ga usah lebay ngantri dari jam 1 lah apalagi sampe nginep. N gue saranin datengnya maksimal jam 6 lah. Buat yang muslim ga usah takut, ada masjidnya kok di situ. Bersih.
  • Tidak menggunakan kaos oblong dan/atau sandal jepit.

Gimana kalo yang masih di bawah 17 tahun dan belum punya KTP? Ini nih persyaratannya:

  • KTP orang tua yang masih berlaku. Asli dan fotokopi ukuran A4/F4 tanpa dipotong.
  • Kartu Keluarga (KK) asli dan fotokopi ukuran A4/F4.
  • Akte kelahiran asli dan fotokopi ukuran A4/F4.
  • Buku nikah orang tua asli dan fotokopi ukuran A4/F4.

Selengkapnya bisa dilihat di foto di atas ya. Buat elo yang udah terlanjur ke sana tapi lupa fotokopi, tenang aja, di kantinnya ada fotokopi kok. Yang dateng subuh n kelaperan juga ga usah khawatir, di depan gerbang banyak orang jualan kok. Tapi ya cuma bangsanya pop mie, roti, lemper. Ada yang jual materai n pulpen juga.

Buat kalian yang pengen bikin e-paspor, perlu diketahui bahwa untuk saat ini pembuatan e-paspor hanya bisa dilakukan di Kantor Imigrasi Kelas 1 saja, dan baru di 3 kota ini aja: Jakarta, Surabaya, dan Batam.

Nah, sekarang gue mulai sharing kronologis bikin paspor.

29 MARET 2017

Kurang lebih jam 6 pagi (persisnya gue lupa, karena ga liat jam) gue nyampe ke kantor Imigrasi Kelas 1 Jakarta Timur. Waktu itu gue dateng bertiga sama nyokap bokap gue. Rencana kami memang untuk perpanjang paspor dan sekalian upgrade ke e-paspor. Kebetulan paspor nyokap bokap gue udah habis dari Desember 2016 dan punya gue mau habis bulan Juni 2017 nanti.

Sampe sana, gue langsung tanya satpam lokasi antriannya, yang ternyata ada di parkiran mobil. Jadi parkirannya sengaja dikasih bangku2 n belum dipake buat parkir kendaraan sampe jam 10 pagi.

Pak satpam nanya berapa orang yang mau urus paspor. Gue bilang 3. Lalu dia dari mejanya ngambilin 2 lembar kertas sebanyak 3 rangkap, trus nganterin gue ke posisi antrian. Belum dikasih nomer.

Nah lembaran kertas yang dikasih pak satpam ini bisa diisi sambil nunggu antrian.

Lembar yang pertama adalah SURAT PERNYATAAN. Dibutuhkan materai di sini. Jadi buat kalian yang mau urus paspor di Imigrasi Jakarta Timur sebaiknya sedia materai (dan juga bolpen warna tinta hitam).

Lembar kedua adalah formulir permohonan / surat perjalanan. Dan yang ini bolak balik, tapi ga pake materai. Di halaman depan tinggal diisi data pribadi komplit, menggunakan huruf kapital semua. Sedangkan di halaman belakang cukup lingkari poin 3 dan tanda tangan di poin 4.

Btw ada 2 jenis antrian: antrian prioritas n antrian reguler. Antrian prioritas dipisah di sbelah kanan dan dibatasi kuota sejumlah 30 orang/hari. Yang masuk dalam kategori prioritas ini adalah balita, manula di atas 60 tahun, ibu hamil, orang sakit, penyandang disabilitas, dan orang berkebutuhan khusus.

Ambil nomor antrian dimulai pukul 07.30 dan otomatis berhenti pukul 10.00. Ngambilnya pake mesin dan caranya kita tinggal enter nama panjang kita sesuai KTP. Kalo ga ngerti ato males ngetik ato udah rabun dekat, tenang aja, ada petugas yang sengaja jaga di samping mesin buat bantu ngambilin nomor antrian, caranya kalian tinggal serahin KTP kalian ke si petugas.

Ketika jam sudah menunjukkan pukul 7.30, maka yang duluan bisa ambil nomor antrian dari mesin adalah mereka yang mengantri di antrian prioritas. Baru yang reguler. Waktu itu saya dapat nomor antrian 2-076 pada pukul 08:24:51.

Btw, jangan harap bisa dapet nomor antrian kalo persyaratan ga komplit, ato pake sendal jepit, ato mewakilkan orang lain (si pemohon harus datang sendiri), ato ada beda data. Karena ada petugas yang memeriksa semua berkas sebelum kita ambil nomor antrian.

Btw, apa yang dimaksud beda data? Nah, misalnya nama panjang di akte lahir atau ijazah berbeda dengan nama panjang di KTP atau KK. Meskipun cuma beda 1-2 huruf, bahkan beda spasi sekalipun (misal “Rahmawati” dan “Rahma Wati”. Hal ini sayangnya terjadi di nyokap bokap gue. Nama tengah bokap gue di paspor lama beda dengan yang di KTP, KK, n buku nikah. Pihak Imigrasi Jakarta Timur ga berani urus, kecuali bokap bisa bawa akte lahir atau ijazah yang namanya sama dengan yang di paspor. Ya lucu. Padahal dulu pas bikin paspor pertama kali di Imigrasi Jakarta Selatan pakenya ya KTP, KK, n buku nikah. Jadi kesalahan memang pada petugas Imigrasi Jakarta Selatan yang salah ketik. Di nyokap juga sama. Akhirnya nyokap bokap ga jadi ngurus. Bokap langsung ngantor dan nyokap nungguin gue ngurus paspor gue.

Tips buat kalian yang mau bikin paspor baru (bukan perpanjangan) tapi ada beda nama di KTP, KK, akte lahir / ijazah / buku nikah. Bikin PM1 dulu alias surat pernyataan di kelurahan (cara ngurusnya ke RT dan RW dulu, baru ke kelurahan). Tapi kalo untuk perpanjangan, ga perlu bikin PM1 dari kelurahan. Cukup urus perpanjangan paspornya di kantor imigrasi tempat bikin paspor lama, dengan membawa persyaratan yang sama yang dibawa waktu bikin paspor lama. Seperti nyokap bokap gue. Mereka ga bikin PM1, tapi langsung urus biasa di kantor Imigrasi Jakarta Selatan, karena dulu paspor yang lama bikinnya di sana juga. Btw paspor lama gue juga bikinnya di Jakarta Selatan.

Balik lagi ke topik awal.

Setelah dapet nomor antrian, kita masuk ke kanan trus ada ruangan kaca2 di situ. Duduk lagi deh di dalem situ. Nunggu nomor antrian dipanggil.

Ketika nomor kita dipanggil, langsung tunjukkin semua berkas ke petugas di balik meja yang ada di foto di atas. Kebetulan pas di sini gue dapet petugas ibu-ibu yang super ramah n baik, bahkan manggil gue pake “sayang”. Serius, petugas yang lainnya, dari depan sampe belakang, dari awal sampe akhir, galak semua n kurang senyum. Mungkin kebetulan aja gue ketemunya sama yang galak2 hehe.

Nah di sini semua kelengkapan berkas kita akan diperiksa, plus biasanya ditanyain “Mau ke mana?”. Kalo berkas udah komplit n ga ada masalah, nanti semua berkas kita itu akan dimasukkan ke dalam map kuning. Nomor antrian yang kita dapet di depan tadi bakal dicekrek di bagian depan map. Oya, kalo pengen bikin e-paspor, bilang di sini sama petugasnya. Ntar dia ngasih tanda di dalam mapnya. Selesai dari situ, kita naik ke lantai dua. Duduk lagi. Nunggu nomor antrian kita dipanggil lagi.

Gue mulai duduk ngantri di lantai 2 pukul 09.20. Gue lupa ada berapa loket di situ, tapi waktu itu yang buka ga semua, cuma 6 loket.

Biasanya kalo udah gini cepet nih ngantrinya. Kan cuma dicek berkas, wawancara, foto, n scan sidik jari doang. Tapi waktu itu gue herannya kok banyak orang yang duduk lagi di bangku antrian setelah maju dipanggil. Padahal kan ini sistemnya udah OSS (One Stop Service) yaitu wawancara n fotonya jadi satu.

Mbak2 yang duduk di sebelah gue termasuk yang duduk lagi setelah maju. Padahal doi nomor 12. Gue mah apa atuh nomor 76. Jam 9.52 aja masih nomor 16. Beberapa menit setelah itu si mbak2 sebelah gue ini dipanggil namanya jadi dia maju lagi untuk yang kedua kalinya. Sekitar 5 menitan dia di situ. Eh tapi balik lagi ke bangku. Trus dia cerita kalo sistemnya lagi lemoooott parraaahhh makanya dari tadi dia juga belom selesai. Eh bener aja, jam 10.11 tau2 ada pengumuman kalo sistem pelayanan terpadunya lagi ada masalah. Tapi gue tetap bertahan. Sampe jam 10.41 tapi sistemnya masih lemot jugaaakk. Yaudah lah yaa… Gue langsung ke bawah lagi aja n ngajak nyokap makan di kantin.

Jam 11.45 gue balik ke lantai atas. Ternyata sistem udah normal n waktu itu antrian udah nomor 59. *dikit lagi horeee*

Jam 11.51 udah nomer 62. *asiiikk*. Tapi tiba2 beberapa loket masang papan bertuliskan ISTIRAHAT. *mulai nangis*

Tepat jam 12.00. Nomor antrian terakhir adalah 63. Para petugas udah mulai keluar. Gue hampir sedih tapi tiba2 ada petugas dengan suara cemprengnya ngasih pengumuman (tanpa toa wkwk) bahwaaaaa selama jam istirahat mereka akan tetap buka 2 loket, yaitu loket 2 dan loket 6. Mereka juga mempersilahkan istirahat para pengantri kecuali yang pegang antrian nomor 64 sampai 90. *ALHAMDULILLAAAHH*

Sekitar jam 12.40 nomor gue akhirnya dipanggil juga. *yeeaaayy*. Dan gue ke loket 6. Langsung disambut petugas bertubuh subur yang lupa cara senyum huhu. Semua berkas asli n fotokopi gue diperiksa sama dia. Nah, karena di surat permohonan gue ga nyantumin pekerjaan (karena emang gue masih nganggur), selain nanya gue mau kemana, doi juga nanya pekerjaan gue apa. Gue dengan polosnya bilang masih cari kerja (emang kenyataannya begitu). Trus dia agak curiga, “nyari kerja?”. Yah gue ngerti sih, imigrasi kan takut orang2 macam gue bakal kabur jadi TKI ilegal haha. Untungnya, gue terselamatkan oleh ijazah S1 asli gue *horeee*. Mungkin pikirnya ga mungkin lulusan ITB jadi TKI. Petugas yang ini bilang kalo e-paspor jadinya sebulan. Kaget juga gue. Ga pernah gugling sebelumnya sih hihi.

Habis itu pindah ke petugas yang bagian moto2. Lagi2 di situ ditanyain mau ke mana dan status pekerjaan. Kali ini nanyanya lebih komplit. Gue lulusan universitas apa, jurusan apa, angkatan berapa, wisuda di bulan n tahun berapa. Trus selama ini ngapain aja. Gue jawab jujur semua dan gue bilang selama ini ya gue bantuin bisnis keluarga. Btw itu semuanya dicatat sama petugasnya. N setiap ditanya mau kemana gue jawabnya mau umroh sama keluarga.

Setelah selesai ditanya macam2 demi keamanan dan nama baik negara tercinta Indonesia, foto, dan scan seluruh sidik jari tangan, si petugas ini ngeprint kode pembayaran paspor di selembar kertas A4 untuk kita. Ini kertasnya jangan sampe ilang, karena ntar dipake buat ngambil paspor. Kalo petugas yang ini sih bilangnya e-paspor jadinya 14 hari kerja.

Selesai sudah acara di kantor imigrasi. Waktu itu tepat jam 1 siang. Pulang dari situ, gue langsung ke bank BNI deket tempat gue tinggal. Tinggal kasih kode pembayarannya ke teller dan kasih uang Rp655.000. Done! Ingat, bukti pembayarannya jangan sampe ilang yaa! Karena ntar dipake juga buat ngambil paspor.

Iya betul, untuk biaya e-paspor adalah Rp655.000. Kita dikasih tenggat waktu untuk bayar selama 7 hari sejak hari wawancara. Trus cara menghitung 14 harinya adalah hari pertama dimulai sehari setelah kita melakukan pembayaran. Misal gue bayar tanggal 24 Maret, maka hari pertama adalah tanggal 25 Maret. Sabtu, Minggu, dan tanggal merah ga dihitung ya.

Jam pengambilan paspor di kantor Imigrasi Jakarta Timur adalah dari jam 10 pagi sampai jam setengah empat sore. Trus kalo sampe lebih dari sebulan lo ga ambil paspor, lo ga bakal bisa ngambil lagi alias hangus. Kalopun lo mau bikin lagi dari awal, harus melakukan “pembatalan paspor” dulu. Ribet kan?

Buat elo yang punya e-paspor juga harus hati2. Jangan ketekuk2. Kan di sampulnya yang tebal itu ada chip-nya. Terutama buat yang mau pergi umrah/haji, kasih tau ke agennya kalo itu e-paspor. Soalnya kan travel agen suka asal ngestaples sampul paspor. Bisa rusak ntar chip-nya. Harus urus lagi deh dari awal kalo rusak. Malesin kan?
3 APRIL 2017

Sekarang kronologis ngurus paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan. Kali ini gue cuma nemenin nyokap bokap aja. Kami datang skitar jam 6 pagi. Antrian di sini lebih tertib n lebih cepat dibandingkan di Jakarta Timur. Petugasnya juga ramah semua, malah ada yang lawak. Ini foto pas antri di parkiran. Belum dikasih nomor antrian. Belum dikasih lembar surah permohonan juga.

Sama seperti di Jakarta Timur, nomor antrian mulai dibagikan pukul 7.30. Tapi jam 7.20 kami sudah dipersilahkan naik ke lantai 2 secara tertib dan sesuai antrian. Di lantai 2 ini ada dua petugas di balik meja yang bakal meriksa kelengkapan berkas pemohon, sekalian ngasih lembar surat permohonan dan map warna pink. Jangan lupa bilang ke petugasnya kalo kalian pengen bikin e-paspor, nanti mapnya bakal dicap. Di sini, ga pake surat pernyataan bermaterai seperti yang ada di Jakarta Timur. Dan di sini juga kita dikasih nomor antrian. Harap antri di line yang sama kalo kalian masih dalam KK yang sama.

Bokap gue dapet nomer 65 dan nyokap nomer 67. Tinggal duduk sambil nunggu nomernya dipanggil. Jangan lupa diisi yaa lembar surat permohonannya (yang bolak balik itu). Ga usah pake materai kok.

Di lantai 2 ini emang khusus ngelayanin kita para WNI yang ngurus paspor. Kalo di lantai 3 untuk melayani WNA. Di lantai 4 adalah kantor TU. Begini suasana di lantai 2:

*yang di atas ini loket n bangku tunggu untuk yang mau ambil paspor*

Sekitar jam 10.20, nyokap bokap kelar juga alhamdulillah tanpa masalah.

Oiya, untuk ngambil paspor di sini cuma dari jam 1 siang sampai jam 4 sore yaa.

Persyaratan ambil paspor:

  • KTP asli.
  • Bukti pembayaran paspor.
  • Lembar kode pembayaran yang dikasih waktu wawancara.
  • Datang dan ambil sendiri. Kalo ga bisa, boleh diwakilkan dengan surat kuasa bermaterai dan KTP asli si pemohon paspor. Tapi kalo yang mewakilkan itu masih dalam satu KK yang sama dengan si pemohon paspor, maka ga perlu pake surat kuasa.
  • Tidak menggunakan kaos oblong dan/atau sandal jepit.

Sekian dari gue. Semoga bermanfaat. Semoga bisa membantu. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: