handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Fenomena Pamer di Media Sosial

on February 8, 2017

FENOMENA PAMER DI MEDIA SOSIAL

“Heh! Situ nyindir saya? Saya ini bukan pamer ya! Justru saya ini membagikan kisah2 inspirasional saya, supaya bisa jadi contoh yang baik untuk masyarakat. Kalo saya ini pamer, ga mungkin dong banyak yang nge-like postingan2 saya?! Mikir! Wong hidup, hidup saya, kenapa situ yang komen?! Sirik aja sih! Haha.. kasihan!”

Krik.. krik.. Padahal justru dia yang harus dikasihani.

Pernah ga kalian menjumpai orang yang suka pamer di dunia maya (apalagi di dunia nyata ya hihi), entah kita kenal ato ga, tapi saat dinasehati atau dikritik, malah marah dan membela diri, dan menuduh kalau kita hanya iri saja. Contohnya seperti monolog di atas. Pasti jawabannya ya.

Bandingkan dengan orang yang hatinya memang baik dan mulia, saat dinasehati atau dikritik, justru akan mengucapkan terima kasih dan berusaha tidak mengulangi perbuatannya lagi. “Astaghfirullah.. Iya ya, kamu benar.. Status saya kemaren malah jatuhnya jadi riya.. Ya Allah, kenapa saya jadi orang yang sombong seperti ini? Aduh, saya jadi malu banget nih. Segera status saya itu akan saya hapus. Makasih banyak lho ya! Tetap saling mengingatkan yaa..”. Aduhai, terdengar adem bukan?

Abad ke-21 ini memang makin canggih, dan manusia semakin bebas berekspresi. Tapi sayangnya tidak semua manusia itu berbekal ilmu dan akhlak yang mencukupi. Coba lihat jaman sekarang anak2 TK dan SD pun udah pada bawa gadget, sampai2 mereka harus pakai kacamata karena matanya rusak, tapi orang tuanya malah bangga. Anak2 sekarang lebih suka bermain gadget daripada bermain di luar bersama teman2nya. Sangat berbeda dengan jaman saya kecil dulu yang suka main petak umpet, kejar2an, lompat tali, dakon, sepedahan, dll, sampai rasanya paling malas berada di rumah karena ga ada teman bermain. Jaman dulu, meskipun mainnya bikin kotor badan dan baju, tapi bisa bikin bangga orang tuanya, “Lihat, anak saya lincah, enerjik, dan sangat sehat.”. Kalo jaman sekarang kan, “Lihat, anak saya sangat pandai menggunakan tablet!”. Padahal belum tentu anaknya itu menggunakan gadget untuk hal-hal yang berguna, apalagi jika tanpa pengawasan orang tua.

Itu yang masih bocah. Lalu bagaimana dengan yang orang dewasa? Umur memang udah ga anak2 lagi, malah mungkin udah punya anak, tapi kelakuan bisa jadi masih kayak anak2. Mulai dari curhat ala2 cari perhatian di medsos seakan2 manusia paling terzolimi sedunia (kadang sampe aplot foto lagi nangis segala lho ato pura2 sayat tangan pake silet), bikin status sok alim padahal cuma buat menutupi kebusukannya, bikin berita palsu atau hoax untuk keuntungan semata atau cuma pengen liat masyarakat berantem n perang sodara, sampe memperbudak diri dengan kemewahan duniawi yang diumbar di medsos. Semua ini karena fasilitas yang mudah didapatkan plus kebebasan berekspresi yang menjadi2. Smartphone udah banyak yang murah, dicicil pula. Internet biarpun lambat tapi banyak juga paketan yang lumayan murah, belom lagi kalo pas ada wifi gratis. Semua orang bebas nulis apapun dimanapun, ditambah dengan foto2 yang entah mereka jepret sendiri ato ambil dari sumber lain.

Saya pernah melihat akun seorang wanita muda (kebetulan bukan friend list saya sih), yang beruntung dapet suami kaya. Setiap kali suaminya itu membelikan dia barang mewah, selalu difoto (dan price tag nya sengaja ga dilepas, malah blak2an diliatin) dan diaplot di FBnya (udah gitu settingannya dibikin public). Dari jam tangan belasan juta sampai tas puluhan juta. Captionnya dia tulis semacam dia bersyukur seolah2 dia orang yang ‘nerimo’, tanpa ada kalimat apapun yang menyiratkan pamer atau kesombongan. Captionnya sih memang oke, tapi karena fotonya yang berlebihan, jadi sama aja pamer n sombong. Banyak orang yang komen mengkritik tapi dia membela diri dan kadang bawa2 agama. Sok suci gitu.

Ada juga bude2 yang kebetulan memang dari keluarga kaya raya, dan nikah sama WNA pula (tapi ga ganteng kok. Kalian kalo denger kata “bule” pasti pikirannya ganteng kan?!). Nama akunnya dihiasi dengan gelar kebangsawanan Jawa. Entah apa tujuannya. Mungkin supaya dihormati orang. Padahal, belom tentu gelarnya asli. Karena dulu pernah lagi rame2nya di keraton Jogja dan Solo, gelar kebangsawanan dijadikan bisnis. Siapapun bisa beli, bahkan yang bukan keturunan Jawa sekalipun. Ikut pamer ah, terus terang saya juga punya gelar kebangsawanan, tapi untuk apa diumbar? Karena saya tidak gila hormat. Lagian juga saya malu, punya gelar keputrian kok kelakuan ga feminin blas, hahaha. Nah balik lagi ke si bude ini. Btw bukan bude saya beneran lho, wong saya juga ga kenal, ga ada di friend list saya juga. Si bude ini pergi kemanapun selalu check in di FB, pokoknya semua orang harus wajib kudu tau semua kegiatan dia. Bahkan kalo perlu pas dia lagi beol di toilet emas pun harus difoto dan aplot di FBnya, siapa tau e*knya juga emas. Semua isi rumahnya yang mewah juga dipajang di FB (tapi mewahnya ndeso dan berantakan kalo menurut saya). Padahal, masih banyak orang yang rumahnya lebih wow dari dia tapi ga pernah pamer sama sekali. Semua isi garasinya juga dikeluarin di FB, seakan2 dia orang kampung norak yang belom pernah liat mobil. Padahal produsen mobilnya ga cuma produksi buat dia doang. Semua caption atas foto2nya juga udah bukan tersirat kesombongan lagi, tapi emang udah blak2an sombong. Semua statusnya pun sama. Tapi lagi2, setiap ada kritikan, dia merasa seolah2 orang yang paling terzolimi sedunia. Hatinya semakin tinggi karena di FBnya juga masih banyak orang yang nge-like postingan2nya dan memuji2 serta membela di komen. Nah para pengikutnya ini kalo saya pribadi lihatnya sama seperti pemujanya Rizieq Shihab. Ga usah dijelasin lah ya, kasian ntar mereka malu.

Dua contoh di atas adalah contoh pamer sesuatu yang emang mereka punya. Celakanya, banyak juga orang di luar sana yang sombong dan pamer atas hal2 yang sebenernya ga mereka punya alias fiktif aka membual. Dosanya dobel ini mah. Pamer pergi ke sana ke situ padahal mah enggak, pas diminta bukti malah kirim foto yang nyomot punya orang. Pamer punya usaha ini itu, pas ditanya bukti, langsung ngaku udah tutup. Pamer punya barang ini itu, ada fotonya juga, eh ternyata punya orang lain. Nggilani. Mesakke.

Para pengikut orang2 tukang pamer biasanya membela dengan mengatakan, “Tapi dia orang baik kok..”. Baik? Hmm.. Sbenernya, kalo dipikir pake logika, apakah orang2 yang suka pamer (apalagi kalo dikritik malah marah) apakah hatinya benar2 baik? Mari kita kroscek dulu apa aja siiiihh tanda2 hati yang kotor? AWAS! Jangan2 ada di kamu lho! Naudzubillah..

  1. Selalu bangga dengan diri sendiri.
  2. Angkuh, sombong, dan memandang hina orang lain.
  3. Suka mengumpat dan membuka aib orang lain.
  4. Gelisah walaupun tak ada masalah.
  5. Senang melihat orang lain susah dan lebih rendah dari dirinya.
  6. Tidak amanah dan ingkar janji.
  7. Lidah yang tajam; tidak menjaga hati orang lain.
  8. Menyampaikan ilmu dengan riya’.
  9. Berlagak alim semata-mata untuk dipuji orang.
  10. Berpakaian bagus hanya untuk dipuji.
  11. Suka menyakiti hati orang dengan sindiran.
  12. Menganggap diri lebih hebat daripada orang lain.
  13. Solat yang tidak khusyuk.
  14. Durhaka kepada kedua orang tua.
  15. Cinta duniawi dan materialistic.
  16. Kagum terhadap diri sendiri. Merasa diri baik dan cerdas.
  17. Mudah berprasangka buruk terhadap orang lain.
  18. Selalu mengeluh dan tidak ridho dengan suratan takdir.
  19. Suka menjatuhkan dan memijak orang dengan kuasa yang ada.
  20. Membesar-besarkan masalah sepele.
  21. Menggunakan agama dan dengki atas perkara duniawi.
  22. Pendendam.
  23. Mementingkan diri sendiri dalam semua hal.
  24. Suka berpura-pura.
  25. Nafsu dan syahwat tidak terbendung.
  26. Tamak.

Semua sifat di atas adalah sifat Mazmumah (keji). Mari bermuhasabah diri. *diambil dari Fan Page FB “Kisah Zakat Malaysia” dalam album “Tanda-Tanda Hati Kotor”.*

Poin nomor berapa aja nih yang ada di kamu? Apa? BANYAK?!

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA….. sama, saya juga. ( ._.)

Berhubung sekarang kita lagi ngebahas tentang pamer, sombong, riya’, dan sejenisnya, kira-kira sifat mana aja ya yang pasti melekat di orang yang suka pamer? Hmm.. Kalo menurut saya sih yang pasti banget itu nomor 1, 2, 8, 9, 10, 12, 15, 16, 26. Kalo yang udah akut biasanya ditambah dengan nomor 3, 5, 7, 11, 17, 19, 23, 24. Waduh, udah berapa tuh? Sembilan ditambah delapan jadi TUJUH BELAS sifat diembat sekaligus! Kalo lebih kronis lagi ya pastinya lebih banyak lagi, malah mungkin bisa semua. Padahal, sudah jelas ada sebuah hadist shahih yang berbunyi, “Tidak akan masuk surge orang yang terdapat sebesar biji zarrah kesombongan dalam hatinya.” (HR. Muslim dari Abdullah bin Mas’ud Radhiallaahu anhu). Biji zarrah ya kurang lebih segede ketumbar lah. Anggep aja segede upil.

Celakanya nih, orang yang sombong, riya’, dan ujub itu ternyata dosanya lebih besar daripada dosa maksiat. Kenapa coba? Hayooo… ada yang tau? Gini nih. Kalo orang yang berbuat maksiat, itu dia dalam keadaan sadar, dan dia tau kalo apa yang dia lakukan itu salah. Entah mau tobat ato ga. Entah mau ngulangin lagi ato ga. Intinya dia sadar dan tau kalo perbuatannya itu ga baik, bahkan tanpa dikasih tau orang lain. Nah, kalo orang yang sombong, riya’, ujub, itu kebanyakan ga sadaaaarrr kalo apa yang dia lakukan itu sudah termasuk sifat sombong/riya’/ujub. Bahkan kalo ditegur ato dinasehatin orang pun sia2 aja. Coba deh kalian ingat2 lagi, setiap kalian nemu orang yang sombong ato pamer sesuatu misal di FB, pasti dia ga terima kan kalo dibilang sombong ato pamer? Eits, ato jangan2 justru kalian yang kayak gitu? Waduh, maaf lho ya, artikel saya ini ga bermaksud menyinggung atau menyindir siapapun, sungguh!

Artikel ini dibuat penulis lillahi ta’ala semata-mata untuk muhasabah diri, dan siapa tau bermanfaat juga untuk khalayak ramai. Saya sepenuhnya minta maaf jika ada pihak yang merasa tersindir, tersinggung, tersakiti, atau marah.

 

“DO NOT CORRECT A FOOL, OR HE WILL HATE YOU.

CORRECT A WISE MAN, AND HE WILL APPRECIATE YOU.”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: