handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 2)

on February 4, 2017

Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan

#NOTE: ini bukan ujaran kebencian (hate speech). Penulis tidak membenci negara Pakistan maupun budaya dan masyarakatnya. Artikel ini ditulis hanya untuk menumbuhkan kesadaran para perempuan Indonesia yang sudah banyak sekali menjadi korban dari pria Pakistan. Tentunya, tidak semua orang Pakistan seperti apa yang dituliskan dalam artikel ini.

Pada part 1 sudah dijabarkan alasan pertama untuk tidak jatuh cinta dengan pria Pakistan.

Yuuukk mariii lanjut ke alasan berikutnya. Kira-kira apa ya? Duh bingung juga gue hahaha. Bukan bingung karena ga tau jawabannya, tapi bingung mau nulis yang mana duluan hahaha. Berhubung ini tanggal muda tapi gaji udah abis duluan hiks hiks jadi alasan berikutnya adalah semua hal yang berhubungan dengan u-wang alias money. *apa hubungannya coba?!*

Selidik punya selidik, ternyata masih banyak perempuan Indonesia yang entah polosnya kebangetan ato emang tingkat wawasannya terlalu cetek sehingga ga punya kemampuan menganalisa bahwa biaya nikah dengan WNA itu MAHAL. Apalagi WN Pakistan. Loh kok bisa sis? Yaiyalah secara Pakistan kan salah satu red flag countries alias negara yang diblacklist oleh Indonesia. Jadi bayangin berapa belas atau puluh juta duit yang lo butuhin buat nyogok petugas imigrasi Indonesia (itupun kalo mereka terima sogokan, kalo pas dapet yang galak?). Pake agen visa pun sama mahalnya. Oh cuma segitu sis dananya? Gampang lah dicari. Woy itu dana buat visa-nya doang keleus.. Tanpa agen dan tanpa nyogok juga bisa sih tapi kalo calon lo itu ga berkualitas ya wasalam. Belom lagi elo bakal diribetin dengan sidang CH untuk calling visa calon lo itu kalo emang lo yang jadi sponsornya. Dobel ribet kalo lo bukan domisili Jakarta atau kota2 besar yang punya bandara. Gimana coba kalo lo tinggal di Jayapura dan harus ngurus semuanya di Jakarta? Tiket PP Jayapura-Jakarta berapa? Tiket PP Pakistan-Indonesia berapa? Nah iya kalo calon lo datang sendirian, kalo dia bawa rombongan keluarga besar dan tetangga2nya gimana? Ini baru visa sama tiket, belom lagi yang lainnya. Ngurusin surat ini itu, lo pikir ga nguras biaya, tenaga, n pikiran? Gue yang ngurusin nikahan kakak gue sama cewek lokal aja puyeng.

Gue ga akan bahas lebih jauh lagi tentang visa, blacklist, sidang CH, birokrasi dan tetek bengeknya karena akan terlalu melenceng jauh dari judul artikel ini. Intinya, kalo lo ga suka ribet plus bukan berasal dari keluarga Cendana, dan calon lo juga ga sekaya presiden Amrik, mendingan nikah sama cowok lokal aja deh. Mosok iya dari 128juta penduduk laki-laki Indonesia ga ada satupun yang nyantol sama elo.

Tenang sis, bisa diatur. Inshaa Allah pasti ada jalan. Iya kalau berjodoh pasti ada jalan. Tapi lo juga harus siap dengan tantangan kedua yang berhubungan dengan u-wang. Bukan, bukan tentang biaya hidup. Apalagi kalo lo tinggal di Pakistan, biaya hidup jauh lebih murah daripada di Jakarta. Lo berpikir semua akan baik2 saja. Lo bakal pindah ke rumah si doi, disayang mertua dan ipar, jadi full time ibu rumah tangga, ga usah kerja tinggal kipas-kipas duit doang tiap suami lo gajian. Sayangnya itu semua hanya mimpi, apalagi kalo calon lo bukan berasal dari keluarga kaya raya dan/atau masih kolot. Karena pria Pakistan ngasih gajinya bukan ke istrinya, melainkan ke ibunya. Ga semua begini loh ya. Ada yang sudah modern seperti kita. Jadi buat elo yang udah terlanjur pacaran sama pria Pakistan dan pengen merit, mendingan tanyain dulu deh tentang hal ini ke cowok lo. Apalagi kalo lo ikut pindah ke sana kan ga bisa kerja. Disuruh ngangkrem doang di rumah. Mending kalo rumah orang kaya raya, dilayani pembantu bak princess. Kalo apes dapet yang menengah ato miskin ya siap2 jadi babu kalo dapet mertua yang jahat.

Trus kalo doi yang ikut pindah ke Indonesia? Bagus kalo dia mau belajar makan makanan ndeso Indonesia. Kalo ga suka? Kalo mintanya daging melulu? Lama-lama daging lu sendiri yang dikasih aka kanibal. Mau ngeteh aja pake dicampur susu. Ini kalo lo ga kaya. Jangan sampe lo ngutang sana sini cuma buat beliin dia susu n daging yang cocok tiap hari. Pelihara ular ato buaya aja ngasih makan dagingnya cuma seminggu sekali. Lha ini mau pelihara buaya darat. Mending kalo dia nafkahin lo dengan cukup atau berlebih. Emang mau kerja apa dia di sini? Lo piker perusahaan2 di Indonesia mau nge-hire WN Pakistan untuk jadi karyawannya? Ga bakal, kecuali si doi emang berkualitas tinggi dan sogokannya gede. Lagi2 nyogok kan. Lha gimana, perusahaan2 kita semuanya udah tahu kalo Pakistan merupakan salah satu negara yang diblacklist oleh negara kita, jadi perusahaan mana yang mau ambil resiko? Selain itu, memang sudah bukan rahasia umum lagi kalo orang Pakistan ga punya etos kerja yang tinggi. Semua orang yang pernah mempekerjakan atau bekerja dengan orang Pakistan atau India pasti kapok dan ga mau lagi. Kalo mau aman sih berbisnis. Tapi bisnisnya pun ga bisa pake nama dia. Dan orang Indonesia mana yang mau kerja sama? Susah carinya. Lagi-lagi, karena orang Pakistan sudah terkenal pemalas, culas, ngeyel, ga punya etos kerja, ga punya inisiatif, dll.

Kalo gitu sis, biar amannya sih habis nikah kita tinggal di negara ketiga aja ya? Kalo punya dana lebih untuk pindahan, ya monggo. U-wang lagi kan urusannya? Kalo kalian sama-sama berpendidikan tinggi dan punya skills banyak, pasti kalian bisa dapet kerjaan yang bagus di sana. Lumayan buat nambah beli daging to? Demi cinta, apapun akan kalian lakukan kan? Banting tulang mubeng minger cari duit untuk biaya hidup yang mahal tapi kehidupan tetap pas-pasan. Emangnya bahtera rumah tangga cukup makan pake cinta aja? Be realistic, girls. Jaman sekarang cinta dan gombal aja ga cukup. “Biarpun hidup susah, ga apa2 sis. Saya akan selalu di sampingnya dalam susah dan senang. Yang penting, kami selalu bersama. Itu sudah cukup membuat bahagia.”, gitu kan kata lo? Iya kalo pas udah kaya nanti dia tetep setia, nah kalo selingkuh ato poligami? Masih bahagia? Gue ga bilang kalo di Indonesia ga ada ksus perselingkuhan dan poligami, tapi jumlah kasus di sini gue yakin ga ada apa2nya dengan di sana. “Tapi saya yakin sis kalo dia setia.”. Semoga. Padahal, kalian bisa memilih jalan kehidupan lain yang lebih membahagiakan. Seakan-akan ga bisa nemu pria Indonesia yang baik dan mapan.

Sis, saya udah dikenalin ke orang tuanya dan mereka welcome, saya yakin orang tuanya baik kok, pasti bakal sayang sama saya. Halah, gundulmu. Banyak niiiihhh perempuan kita yang pacaran sama pria Pakistan dan ngakunya udah dikenalin ke orang tuanya. Entah beneran ato ngaku2 aja biar ga malu. Okelah anggap elo udah beneran dikenalin ke orang tuanya. Udah ketemu langsung? Apa? Belom? Ga usah bangga dulu kalo gitu. Nih gue kasih tau yaa, sekalian sebagai alasan ketiga untuk tidak jatuh cinta dengan pria Pakistan, jaman sekarang itu, dikenalin ke orang tua si cowok belum berarti kalo doi emang serius sama kita. Kan elo ga ngerti bahasa mereka dan orang tuanya belom tentu bisa Bahasa Inggris, jadi siapa tau kalo si doi cuma ngenalin lo sebagai teman internet atau sahabat pena semata? Dan apa lo yakin kalo elo satu-satunya wanita yang doi kenalin ke orang tuanya? Lo pasang CCTV di rumah si doi ato gimana? Eh jangankan cowok Pakistan, sepupu gue yang playboy kelas kakap aja begitu. Semua pacar, gebetan, dan selingkuhannya dikenalin lho ke ibunya. Dan ibunya bodo amat, mungkin beliau lelah. Kalo gue jadi emaknya ya, tiap ada cewek yang dikenalin ke gue, langsung gue peluk dan gue elus punggungnya, “Sabar ya nak… Kau telah ditipu…”.

Untuk tau si doi serius atau ga sama lo, harus dibuktikan dengan aksi nyata yang face to face. Kalo lo sama doi sama2 tinggal di Eropa ato Ostrali gitu misalnya sih enak, bisa sering ketemu dan less cost. Tapi kalo beda negara, apalagi masih rasa original Indo-Pak, waduh u-wang lagi urusannya kan. And you know what cowok2 Pakistan yang beredar luas di internet dan ga membatasi pertemanan (alias suka asal add and confirm random people seenak jidatnya) itu rata-rata yang kurang berpendidikan, dan/atau alay, dan/atau kere. Tapi yang paling banyak berkeliaran adalah gabungan ketiganya. Trus kalo kalian sama2 ga punya duitnya, gimana ketemunya? Kan ga mungkin ijab kabul lewat Skype. Okelah lo kaya raya (atau bapak lo yang kaya raya), lo sudi ngebayarin doi jalan-jalan gratis ke Indonesia? Padahal belom tentu dia bakal nikahin lo. Ato elo yang mau nyamperin doi duluan ke Pakistan? Trus dikemanain harga diri lo? Cinta sih cinta, tapi jangan buta. Pokoknya, entah dia yang ke sini, atau kalian mau ketemuan di negara lain, pastikan kalau dia urus dan bayar keperluannya sendiri. Plis jangan elo yang bayarin meskipun lo dari keluarga Bakrie. Gue bukannya ngajarin untuk pelit. Bukan. Tapi gue cuma ngajarin lo doang supaya bisa melihat sejauh mana perjuangannya. Kalo dia beneran cinta dan serius sama lo, dia bakal kerja banting tulang meras keringat untuk nabung demi nemuin lo. Kalo cuma dibayarin doang mah yaelah tukang becak juga bisa kali jalan-jalan ke Afrika gratis.

Coba deh di FB kalian cari cowok Pakistan yang berpendidikan bagus, foto-foto dan timelinenya ga alay, apalagi yang udah mapan. Coba kalian add, pasti ga di-confirm. Kalo di-confirm, berarti memang doi tipe playboy. Just as simple as that.

Trus kenapa yang alay dan kere itu yang berkeliaran di dunia maya untuk nyari cewek? Jawabannya sudah jelas. Demi nafsu dan harta. Apalagi kalo mereka bisa ngibulin cewek luar Pakistan yang mapan, wiiiihhh mereka ga akan peduli lagi si cewek jelek ato ga, pantatnya semok ato ga, yang penting kehidupannya terjamin dan naik derajat.

Jadi sekarang kalian sadar kan pacar dunia maya kalian itu orang yang seperti apa?

Tapi sis, gue ngidam banget dapet cowok Pakistan. Kasih tips dong dapetin cowok Pakistan yang waras dan baik. Ngidam kok cowok Pakistan, kayak ga ada cowok laen. Tips pertama dan paling mutlak adalah tidak mencari lewat dunia maya. Mau dari fesbuk kek, situs kencan kek, apalagi situs XXX hiiiii… Ketemu langsung pun tidak menjamin dia normal dan baik. Kecuali lo emang udah kenal lama misalnya kerja sekantor atau kuliah sekampus, ato tetanggaan di kompleks, at least udah bisa melihat seperti apa dia sebenarnya. Tips kedua adalah minta dikenalin sama teman atau kerabat orang Indonesia yang lo percaya. Siapa tau di kantor atau kampusnya ada cowok Pakistan yang baik. Tapi sekali lagi ini juga tidak menjamin. Tips ketiga adalah lo cari aja WNI yang ada darah Pakistannya. Lebih aman kayaknya. Cakepnya dapet, warasnya dapet.

Sekian untuk part 2. Nanti di part 3 akan gue tulis mengenai kehidupan di sana. Yaaa kali aja lo minat gitu tinggal di sana.

Advertisements

20 responses to “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 2)

  1. […] Konsep Jodoh Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 2) » Feb […]

  2. mrs.khan says:

    😂 cukup sudh dech dk minat stay sana lgi sy jeh … visit aja menikmati kulinerx yg murah meriah klo viewx kurleb ama indonesia klo cowok2x waaahhh udh kenyang sy telan dlm my mind jadi udh dk bgtu sumringah knal mreka by di dumay atau real life jeh …

    • NancY says:

      Haiyaaa mba utk kuliner mmg murah. Tapi buat wanita waduh… Untung kalau tinggal di islamabad bisa agak santai keluar tapi bagaimana bila tinggal di daerah lain. Untuk keluarpun sulit. Bakalan berbeda jauuhh. Mending tinggal di indonesia

      • mrs.khan says:

        Iya mba , sy klo kuliner mah pasti breng hubby family atau hubby … klo sendiri tkutx tiba2 kna kidnapping kr thu sy WNA atau kr sy senyumin 😁

  3. NancY says:

    Haha jangan bangga kalau dinchat FB messengger disana lho untuk FB gratis.
    Waktu saya di datang ke pak utk cari supplier eh di pojok jalan ada laki laki ya yaa muka rata rata tapi disini dianggep sdh cuakeeeppp bawa hp… Bayangin jam 9 siang ternyata sedang messenger dengan cewek indo… Maklum aku kepo jadi mataku aku tajem tajemin utk intip haha… Hati hati ngakunya kerja… Btw kalau jam 9 duduk di pojok jalan apa kerja yaa…. Tapi diseberang sana apa mengetahui yg sebenarnya posisi cowok dimana

    • mrs.khan says:

      😁😁😁 mba nancy … klo sy first time out berhenti lampu merah aduuh sempat ngelirik terxta guanteng juga yg ini blum yg jlan lolzzz … trus belanja ke mini market daerah north kenal lgi penjual bju yg ganteng trus ke liaquabad juga bgno … then plaak tersadar sy bhw terxta gantengx org pakistan itu sami mawon kyak cwok indonesia , dk kalah 😂 …

  4. Ara says:

    Wah…mmbantu banget sis kndungan blog nya, sya akn share ke kawan2 yg tergila2 menghayal2& termimpi2 cowok pakistan hahaha

  5. Rima says:

    Wkkk tapi ada benernya juga lho itu cwok yg berkualitas ga sembarang add/confirm orang,gw aja pernah add cowok ampe setaon gak ada di confirm2 gile… 😄tapi yo wes gw batalin aja add dese! Tapi btw gw pernah punya temen yg jatuh ati bgt ama cwo india,bilangnya sih udah dikenalin ke ortu si cowo,sering video callan juga ehh tau2 abis itu temen gw dtinggal ama ini cowok india entah kemana orangnya ga ada kabar lagi,😆sempet yg mewek tiap ari ntu temen gw,pokonya ni temen gw ampe mau bunuh diri😂yaa elahhh ampun dah gw!!lagian juga kok bisa ya gitu segamoang itu luluh cuma gegara wajah ganteng,jambang yang howt itu😂

    • handiramy says:

      Hi dear, thanks sharingnya yaa 😄
      Hehehe iyaa nih… ternyata buanyaaaakkk banget cewek2 Indonesia yang gampang banget terklepek2 sama cowok2 asia selatan, ditambah lagi banyak drama India di salah satu channel tv lokal, makin banyak korban deh hehe…😧 Makanya saya sampe gregetan trus nulis artikel ini deh hehe… 😜

      • Rima says:

        Hehe iya mba’e sma2 aq jg seneng dapat info dr blog mba ini makin nambah wawasan soal pakistani 😄biar bisa makin waspada!😋

  6. mrs.khan says:

    Reblogged this on " COLOURS OF INDI_PAK " and commented:
    😁😁😁 ❤

  7. Anonymous says:

    Hi, sebenernya baca ini bener2 nambah wawasan. makasih ya.

    tapi cowo pakistan yg saya kenal seperti ini :
    – tinggalnya di Jerman, dia sudah stay disana selama 6 tahun
    – dia sudah master s2 di jerman.. (sudah pernah liat ijazahnya jg).
    – dia tidak pernah “dirty talk”, (SERIOUSLY!! AM THE ONE WHO STARTED IT FIRST and he said am the one who have DIRTY MIND)
    – dia tidak meminta saya tinggal di Pakistan tp di Jerman yang menurut dia sangat better dari Indonesia
    – dia tidak pernah meminta uang, malah beberapa kali dia mengirimkan uang
    – dia berusaha meyakinkan saya klo dia serius dengan mengirimkan cincin (by sea take 2months along with chocolate)
    – dia mengenalkan teman2nya di Jerman, saat kita skype

    apakah menurut anda dia tidak serius?? mohon komentarnya.

  8. Fareeda Leora says:

    Mantap, saya suka. Tulis lebih banyak lagi, senang bacanya.

  9. Anonymous says:

    Betul sih😁..ngefans boleh tp kita harus smart

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: