handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 1)

on February 3, 2017

Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan

#NOTE: ini bukan ujaran kebencian (hate speech). Penulis tidak membenci negara Pakistan maupun budaya dan masyarakatnya. Artikel ini ditulis hanya untuk menumbuhkan kesadaran para perempuan Indonesia yang sudah banyak sekali menjadi korban dari pria Pakistan. Tentunya, tidak semua orang Pakistan seperti apa yang dituliskan dalam artikel ini.

Postingan saya kali ini mau pake bahasa santai aja, supaya bisa dimengerti semua lapisan masyarakat. Soalnya rata-rata yang jatuh cintrong sama cowok Pakistan yaa gitu deeehh…. (padahal gue sendiri juga pernah ahaha)

Eniwei, kok judulnya “sebelum jatuh cinta” sih? Kenapa ga “sebelum macarin” ato “sebelum menikahi” aja, kan lebih masuk akal? Soalnya yang namanya jatuh cinta kan ga bisa dikontrol, maksudnya, tiba-tiba suka ajaa gituuuu…

Nah ini nih, makanya gue ajarin. Buat para cewek yaa.. Misal lo ketemu cowok yang ga jelas bibit bebet bobotnya, apalagi cowok Pakistan (juga cowok manapun) yang cuma lo kenal via dunia maya alias internet. Namanya baru kenal kan ga mungkin langsung suka yaa… Sampah lah yang masih ngeyel pake “love at first sight”, mosok cuma dichat “Hello, how are you?” doang langsung jatuh cinta. Itu murahan namanya.

Mumpung baru kenal, lo harus pasang pagar dulu sis. Pagar apa nih maksudnya? Pagar betis? Pagar ayu? Bukan cuy… Maksud gue, lo sebagai wanita harus tahan diri dan jaga harga diri. Tahan diri, jangan sampe lo terlalu available buat dia. Ingat, dia itu cuma cowok ga jelas yang lo kenal lewat dunia ga nyata. Kalo dari awal lo udah terlalu available, dalam arti lo cepat balas chat dia, selalu balas chat dia (apalagi panjang lebar dan keliatan akrab), selalu angkat voice/video callnya (apalagi sampe berjam2), ngirim foto2 lo terus (apalagi tanpa dia minta), ato parahnya lo buka baju buat tontonan gratisan dia, yaudah deh wasalam. Kalo lo terlalu available seperti itu, dia menganggap lo ga akan lebih sebagai mangsa barunya. Lo akan dianggep cewek yang gampangan. Gampang dimodusin, digombalin. Iya kalo dia cuma macarin lo doang buat main-main habisin waktu sebelum dijodohin sama cewek lain, masih beruntung kalo dapet yang ga nakal. Nah kalo dapet yang brengsek? Yang ngedeketin lo cuma buat pemuas hawa nafsunya semata? Yang manfaatin lo demi morotin duit lo doang? Siap2 aja nangis sakit hati.

Percaya deh, kalo lo terlalu available buat dia, dia akan langsung “nyerang”. Udah bukan rahasia umum lagi kalo pria2 Pakistan dan India itu memang romantis dan so sweet, baik dari caranya berbicara maupun gesturenya. Memang beda dengan romantisnya pria2 Indonesia. Pria2 Pakistan ini lebih bikin klepek2, apalagi wajahnya memang rata2 rupawan berkat alisnya yang tebal dan hidungnya yang mancung, juga brewoknya yang hot. Nah, saat dia mulai menyerang inilah lo bakal mulai klepek2 trus mulai jatuh hati. Apalagi kalo dia sok2 perhatian gitu.

Gue bukannya ngajarin supaya lo jadi cewek jutek galak bin ga ramah lho ya. Tetaplah jadi cewek manis, baik, ramah, dan gaul. Cuma harus ngerti batasannya aja. Ingat, mindset pria Pakistan dan pria Indonesia itu berbeda. Kalo kita ramah dan suka bercanda sama teman pria Indonesia, itu udah umum banget dan mereka juga nganggap itu hal yang wajar, dan ga bakal ke-GR-an. Tapi kalo cowok Pakistan? Duh, jangan ditanya… Mereka gampang GR. Kita cuma nanya kabar, dianggap udah deket. Kita cuma ngajak makan siang bareng, dikira ngasih sinyal. Padahal makan siangnya pun rame2. Kita nge-like fotonya di FB, dianggap suka.

Berikut ilustrasinya:

Cewek: Eh, udah jam istirahat nih. Makan siang yuk di kantin sebelah! *dalem hati: duh laper banget gue*

Cowok Indonesia: Ayuk! Let’s go! *dalem hati: hmm makan apa ya nanti? Kmaren udah makan nasi padang, nanti mau makan sate ayam deh* *langsung jalan*

Bandingkan dengan:

Cewek: Eh, udah jam istirahat nih. Makan siang yuk di kantin sebelah! *dalem hati: duh laper banget gue*

Cowok Pakistan: Ayuk! Let’s go! *dalem hati: wah dia ngajak gue makan. Pasti dia suka sama gue! Mulai ntar malem gue modusin ah di whatsapp…* *langsung benerin rambut*

Ilustrasi 2:

Cewek: *scrolling down newsfeed FB. Liat foto si cowok, di-like* Wah, fotonya bagus. Pasti pake kamera DLSR nih. Lightingnya pas. Begronnya keren!

Cowok Indonesia: *liat notif ada cewek yang nge-like* Alhamdulillah nambah 1 like lagi. Berarti testing kameranya kemaren udah oke nih.

Bandingkan dengan:

Cewek: *scrolling down newsfeed FB. Liat foto si cowok, di-like* Wah, fotonya bagus. Pasti pake kamera DLSR nih. Lightingnya pas. Begronnya keren!

Cowok Pakistan: *liat notif ada cewek yang nge-like* Ya ampun, si itu nge-like foto gue! Berarti bener apa kata gue. Dia suka sama gue! Besok gue aplot selfie terbaru deh trus gue tag dia.

Krik.. krik..

Selain tahan diri, seperti yang udah gue sebutin di atas, lo juga harus jaga harga diri. Nah, kalo jaga harga diri sih ga cuma terhadap cowok2 Pakistan aja yaa, tapi ke semua cowok. Kalo lo nemu cowok yang ngomongnya mulai ke arah yang berbau XXX, hiiiii amit2 mending langsung block deh. Soalnya kalo lo tanggepin nanti lama2 dia bakal modusin lo dan minta yang aneh2. Aneh2 gimana? Ya dari minta cium lah, lama2 minta lo kirim foto telanjang ato minta keperawanan lo. Seandainya pun elo udah terlanjur jatuh cinta, plis jangan pernah lakukan itu, karena biar gimanapun juga yang rugi pasti ELO SENDIRI. Yah kecuali lo emang cewek nakal haha. Buat kamu2 yang berjilbab plis jangan maul ah kalo dimintain foto yang tanpa jilbab. Biarpun misalnya lo emang keliatan lebih muda n cantic pas ga pake jilbab. Biarlah kecantikanmu dan rambut indahmu untuk dinikmati suamimu aja nanti.

Sis, gimana kalo kitanya udah tahan diri dan jaga diri, tapi dianya yang ngejar2? Ya jangan kasih harapan.

Tapi kan batu karang yang keras lama2 akan hancur juga, sis? Selama lo udah dapetin fakta dan bukti otentik kalo dia bukan cowok brengsek dan udah jelas bibit bebet bobotnya, juga ada pembuktian dari actionsnya (bukan hanya di mulut) bahwa dia tulus, serius, dan bisa memperjuangkan kamu, ya silahkan aja jadi batu karang yang hancur. Tapi kalo misalnya udah terlanjur hancur trus yang terjadi di kemudian ga sesuai dengan ekspektasimu, kamu juga harus siap nanggung resikonya, alias beneran hancur.

Tapi tenaaaaannggg…. Lo ga perlu repot2 melakukan itu semua terhadap cowok Pakistan kalauuuuu….. Lo ga sembarangan confirm friend request dari mereka. Lo ga asal add cowok (apalagi cowok Pakistan) di dunia maya. Jangan sampai tergoda hanya dari fotonya aja sis. Ketika lo udah membuka jalan dengan menjadikan mereka teman di dunia maya, di situlah pintu kesengsaraan mulai terbuka buat lo. Tinggal elonya aja nih, mau masuk lewat pintu itu atau malah nutup n ngunci pintu itu.

Sekarang gue akan jelasin alasan kenapa secara personal gue menganjurkan kalian untuk tidak jatuh cinta dengan pria Pakistan. Hmm.. mulai dari mana ya? Karena banyak banget….

Pertama. 99% dari mereka yang modusin n macarin lo lewat internet itu ga serius. Kalo kebetulan lo berhasil nikah dan bahagia dengan seorang pria Pakistan, selamat! Anda bertemu dengan yang 1%!

Sis, kok sampeyan bisa yakin kalo mereka ga serius? Jawabannya adalah dari budaya dan mindset. Sudah terpatri dalam otak dan sanubari 99% para orang tua di Pakistan bahwa anak-anak mereka harus menikah dengan pilihan mereka (yang menurut mereka udah mutlak terbaik untuk anaknya, padahal belom tentu, pedenya tingkat dewa sih). Trus pilihan sang orang tua itu siapa? Kalo ga sepupunya si anak ya anaknya teman si orang tua.

Hah, sepupu? Serius lo? Ih jijay. Bukannya haram ya, sis? Kalo kamu masih berpikir begitu, berarti kamu salah kaprah karena memang budaya di Indonesia sangat jarang yang menikahi sepupu. Padahal dalam Islam, sepupu itu bukan mahram, baik dari pihak ibu maupun pihak bapak, jadi hukumnya boleh untuk dinikahi. Tapi secara medis memang lebih dianjurkan untuk menikah dengan orang yang tidak memiliki hubungan darah maupun saudara dengan kita untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan (tanya dokter aja kalo yang ini mah, gue ga bisa jelasin rinci). Apalagi saudara sepupu sudah seperti saudara kandung kalau untuk kita orang Indonesia. Makanya kita merasa agak aneh dan geli mendengar pernikahan antar sepupu.

Trus kenapa orang Pakistan rata-rata dijodohkan dengan sepupu? Ga takut terjadi apa2 secara medis? Mereka itu orang kolot yang ngeyel. Mereka lebih percaya dengan apa yang sudah terlanjur menyebar di masyarakat  dibandingkan fakta sebenarnya. Mereka ga akan percaya kalau diberi tahu resikonya secara medis, dan menentang dengan membawa-bawa agama. Untuk perjodohan itu sendiri, lebih karena urusan duaniawi semata yang dibuat seakan-akan itu islami. “Biar anak gue ga pacaran sembarangan, haram cuy.”, begitu dalihnya. Terlihat islami bukan? Mashaa Allah. Memang benar sih kalau pacaran itu haram alias banyak banget dosanya dari yang mendekati zina sampai yang zina beneran. Tapi sebenarnya, biasanya dari si anak masih kecil, orang tuanya udah ancang2 nih mau dijodohin sama sepupu yang mana. Orang tua yang kaya, akan memilih calon besan yang kaya juga. Jika anaknya berpendidikan baik, akan dicarikan calon yang berpendidikan baik juga. Mereka memilih sepupu si anak untuk dijadikan mantu karena secara garis besar ada dua alasan. Pertama, harta dan/atau tahta. Mereka ga mau sia-sia ngasih mahar dan hadiah ini itu untuk keluarga baru yang tidak pernah mereka kenal sebelumnya. Kedua, mereka ga gaul, ga kayak orang Indonesia yang temannya banyak, kenalannya banyak. Jadi orang Pakistan kenalannya ya seputar keluarga lagi, keluarga lagi. Mereka bawaannya curiga kalo sama orang lain.

Bukannya malah bagus kalo orang tuanya mau carikan pasangan hidup untuk anaknya? Apalagi carinya yang udah jelas bibit bebet bobotnya. Wah, memang baik sih. Tapi kalau si anak tidak cinta dan tidak mau, dia tetap tidak bisa menolak. 95% anak di Pakistan tidak kuasa menolak perjodohan yang sudah direncanakan orang tuanya. Mereka pasrah. Sebagian terpaksa menjalani pernikahan yang tidak bahagia karena tidak saling mencintai. Ujung2nya, poligami, nasib digantung, perselingkuhan, sampai KDRT dan pembunuhan. Gue ga bilang kalo di Indonesia ga ada lho ya. Di seluruh dunia pasti ada.

Kenapa mereka tidak mau menolak? Karena hampir seperti India, mereka menganggap orang tua, khususnya ibu, seperti dewa. Mereka berpikir jika menuruti semua kemauan orang tua, terutama ibu, bahkan dalam hal perjodohan, itu merupakan bentuk kebaktian mereka. Sebenarnya bagus lho punya rasa bakti yang luar biasa besar kepada orang tua. Tapi dalam Islam, menikah pun harus dilandasi rasa cinta, suka sama suka. Nah, kalau tidak cinta, seharusnya tidak boleh dipaksakan. Atau at least tunggu dan beri waktu sampai yang dijodohkan mulai timbul rasa saling suka. Orang tua tidak seharusnya egois.

Jadi, sekarang gue harap lo yang masih pada newbie nih di dunia perPakistanan, mulai mengerti kenapa gue bilang kalo mereka ga serius sama lo. Mereka macarin lo cuma buat iseng aja n habisin waktu, nanti begitu udah menjelang perjodohannya, lo bakal ditinggal, “Sorry, I can’t marry you. My parents will have me marry another girl.”. Trus kalo udah begitu lo mau apa? Nangis2 dan nyembah2 ke dia memohon supaya menolak perjodohan dan ngenalin lo ke keluarganya sebagai pacar resminya? He won’t do that. Dengan berbagai alasan, dia ga akan melakukan apa yang lo minta. Masih untung kalo lo diputusin sebelum doi nikah, banyak juga yang masih dipacarin padahal si cowok udah nikah, bulan madu, n punya anak. Ga sedikit juga pria Pakistan yang ngaku2 single trus macarin banyak cewek padahal udah punya anak istri. Nah, gimana tuh? Lo mau minta dia ceraikan istrinya? Sumpah lo mau dicap sebagai cewek gatel perusak rumah tangga orang? Biarpun yang brengsek sebenernya adalah si cowok, tapi secara hukum dan sosial tetap aja lo yang dianggap salah.

Ada juga cowok2 Pakistan yang main halus. Dari awal mereka udah bilang ke elo kalo kalian ga bisa pacaran, apalagi nikah, karena ga aka nada masa depan (lagi2, karena mereka tahu akan berakhir dengan arranged marriage dan tak kuasa untuk menolaknya). Tapi mereka pengen banget nih ngerasain pacaran, dikejar2 cewek, dsb. Jadi tetep aja mereka modusin lo secara halus, ga keliatan banget kalo flirty. Nanti jadinya kayak orang pacaran tapi ga ada komitmen resmi, atau istilahnya TTM atau HTS. Padahal, belom tentu cuma elo doang yang “deket” sama dia. Bisa aja koleksinya banyak. Bisa jadi sengaja gam au punya komitmen dengan siapapun supaya bisa dapetin cinta dan perhatian dari banyak cewek sekaligus. Nah, hubungan TTM atau HTS ini lebih menyengsarakan. Ketika lo ga dapet cukup waktu, cinta, dan perhatian dari si doi, lo ga bisa protes apalagi marah2. Apa hak lo? Kan bukan istri/pacarnya. Ketika si doi jalan sama cewek lain, lo juga ga bisa protes. Lo juga harus ambil resiko kalo dia datang dan pergi seenak udelnya. Datang di saat butuh, dan lupa kalo udah ga butuh. Apapun, lo ga punya hak untuk protes. Karena lo ga punya hubungan apa2 sama dia. Hanya teman. Titik.

Tenang sis, saya ga pacaran kok sama cowok Pakistan, mereka cuma temen aja. Ya bagus kalo lo emang bisa mengontrol hati lo untuk ga jatuh hati sama mereka. Dan memang ga ada yang salah dengan berteman. Gue juga masih punya kok beberapa sahabat orang Pakistan, cewek dan cowok. Tapi, hati2 dan pilih2 juga ya dalam berteman. Yang terlihat baik, belum tentu baik. Gimana kalo sebenarnya mereka itu seorang kriminal, pengedar narkoba misalnya? Nah lho. Bisa2 kamu dimanfaatin untuk menyelundupkan narkoba ke Indonesia, hahaha. Lagian, sekuat apa sih kamu berteman dengan orang Pakistan? Sebagian besar dari mereka itu makhluk yang keras kepalanya luar biasa, maunya menang sendiri, culas, ga terima kritikan, pemalas, emosian, ga punya inisiatif, dll, dan kalau masalah tata karma tentunya jauh sangat kurang dibandingkan dengan orang Indonesia. Banyak yang ga percaya nih, ya iyalah karena interaksinya hanya lewat dunia maya aja.

Berteman itu boleh. Banyakin silaturahmi itu bagus. Mau orang Indonesia kek, Pakistan kek, Korea kek, baik cewek maupun cowok. Semua boleh, malah bagus punya banyak teman apalagi teman WNA. Bisa nambah wawasan, dan melatih kemampuan bahasa asing juga. Tapi sekali lagi gue ingatkan. Hati2 dalam berteman. Jangan pilih2 teman dari harta, status, jabatan, dan tampang rupawannya doang. Tapi pilih2 teman dari sifatnya. Kalo elo berteman dengan yang alay, lo bakal ketularan alay (atau kalo lo emang udah alay, tingkat kealayan lo bakal tambah parah). Kalo lo berteman dengan tukang gosip, lo bakal ketularan suka ngomongin orang, malah elo juga bakal diomongin di belakang. Kalo lo berteman dengan yang rajin ke masjid, lo bakal jadi rajin juga.

Pembeberan satu alasan saja sudah sepanjang ini. Masih banyak alasan lainnya untuk tidak jatuh cinta dengan orang Pakistan.

*** bersambung ke PART 2

Advertisements

16 responses to “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 1)

  1. mrs.khan says:

    😄😄😄 mantap jeh … boleh copas tidk di grup 😁 …

  2. […] Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 1) Feb […]

  3. […] Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan (Part 1) Feb […]

  4. Amy says:

    Tulisan saya tentang hati-hati dengan pria Pakistan jadi tulisan terbanyak komen dan pembaca

  5. mrs.khan says:

    Reblogged this on " COLOURS OF INDI_PAK " and commented:
    Great artikel from good friend ❤❤❤❤

  6. Anonymous says:

    Hi, sebenernya baca ini bener2 nambah wawasan. makasih ya.

    tapi cowo pakistan yg saya kenal seperti ini :
    – tinggalnya di Jerman, dia sudah stay disana selama 6 tahun
    – dia sudah master s2 di jerman.. (sudah pernah liat ijazahnya jg).
    – dia tidak pernah “dirty talk”, (SERIOUSLY!! AM THE ONE WHO STARTED IT FIRST and he said am the one who have DIRTY MIND)
    – dia tidak meminta saya tinggal di Pakistan tp di Jerman yang menurut dia sangat better dari Indonesia
    – dia tidak pernah meminta uang, malah beberapa kali dia mengirimkan uang
    – dia berusaha meyakinkan saya klo dia serius dengan mengirimkan cincin (by sea take 2months along with chocolate)
    – dia mengenalkan teman2nya di Jerman, saat kita skype

    apakah menurut anda dia tidak serius?? mohon komentarnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: