handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Pengemis Bertopeng

on April 19, 2015

Tadi pagi saya ke CFD Dago sendirian.
Waktu lagi jalan dan keadaan lagi gak begitu rame, tiba2 saya disamperin sama ibu2 gemuk ini dan anaknya.

Ibu (I): teh, maaf, saya boleh minta tolong bantuannya ga?
Dilihat dari wajahnya serta dari logatnya, saya yakin dia bukan orang Sunda. Dia juga pake bahasa Indonesia, bukan bahasa Sunda.
Dia pasang mimik melas dan suaranya agak pelan.

Saya (J): iya? Apa yang bisa saya bantu ya?
Batin saya, “wah mati gue kalo nanya alamat” haha soalnya saya ga apal Bandung.

I: gini teh.. saya datang dari jauh sama anak saya ini..
Batin saya, “wah bener kan bukan urang Bandung. Apa mau nyari info kos2an ya?”.

Lalu dia melanjutkan: kami nyasar sampe sini.. sekarang anak saya lapar..
Batin saya, “weh.. iki mesti arep njaluk duit”.
Dan benar saja, dia bilang: boleh ga saya minta bantuannya buat makan anak saya? Saya aja ga ada ongkos buat pulang.. maaf kalo saya lancang ya teh.. *masih dengan tatapan memelas*

Kebetulan waktu itu saya bawa sekotak awug (jajanan tradisional Bandung). Saya tidak membawa tas maupun dompet. Dan saya ingat masih ada selembar uang Rp100ribu dan selembar Rp2ribu. Tapi saya sudah mencium bau2 penipuan haha.

Lalu saya tes.
J: oiya ini tadi saya beli awug. Belum dimakan kok, masih anget juga. Kalo mau nih buat si adek ajaa..
Raut wajah si ibu langsung berubah dari yang melas jadi bingung bin panik. Sejenak dia saling tatap dengan anaknya. Tapi si anak ga ngomong apa2.

I: tapi anak saya maunya makan nasi.. *raut wajah sudah mulai emosi walaupun nada bicara masih ditahan emosinya*

Saya keluarin uang 2ribu saya.
J: maaf tapi tadi saya udah banyak jajan jadi uang saya tinggal segini, makanya ini saya mau pulang sekarang. Uang segini ga cukup untuk beli makan nasi.
Tampak si ibu mulai kesal.

J: yaudah ibu mau awug atau uang ini? Atau mau dua2nya juga silahkan..
Sekarang si ibu mulai menatap saya dengan tatapan tajam yang sangat sinis, lalu dia bilang, “ya udah uangnya aja!”.

Saya kasih 2ribu itu ke anaknya.
Lalu mereka langsung melongos pergi tanpa sepatah katapun, tanpa terima kasih. Dan si ibu masih dengan tatapan marah dan sinisnya ke saya.
Salah saya di mana kok dijutekin? ._.

Saya baru jalan pelan beberapa langkah trus tiba2 kepikiran buat foto mereka. Begitu saya balik badan, eh mereka udah jauh. Saya kejar diam2 dari belakang. Si anak ngeliat saya trus kayaknya ngasih tau ibunya, habis itu jalan mereka makin cepat. Jadi saya cuma bisa ambil foto mereka dari belakang.

zzz

Makin bobrok sekali mental bangsa ini. Kalo mau uang ya kerja dong. Saya lebih suka sama orang2 yang masih punya effort misalnya jualan apa gitu, atau jual jasa sesuai bakat misal jasa sketsa, atau jadi tukang semir sepatu. Apa kek!

Saya kasihan sama anak ini, masih kecil tapi udah diajarin kayak ginian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: