handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Pemenang Versus Pecundang (The Winner Versus The Loser)

on December 7, 2009

Pemenang selalu merupakan bagian dari jawaban.
Pecundang selalu menjadi bagian dari masalah.

Pemenang selalu menyiapkan program.
Pecundang selalu memiliki alasan.

Pemenang berkata, “Biarlah saya melakukannya untuk Anda.”.
Pecundang berkata, “Itu bukan tugas saya.”.

Pemenang melihat solusi atas setiap permasalahan.
Pecundang melihat permasalahan pada setiap solusi.

Para pemenang berkata, “Hal itu mungkin sulit, tapi pasti bisa.”.
Para pecundang berkata, “Hal itu mungkin bisa, tapi terlalu sulit.”.

Ketika seorang pemenang melakukan kesalahan maka ia berkata, “Saya salah!”.
Ketika seorang pecundang melakukan kesalahan maka ia berkata, “Itu bukan kesalahan saya!”.

Seorang pemenang membuat tekad.
Seorang pecundang membuat janji-janji.

Para pemenang berkata, “Saya harus berbuat sesuatu.”.
Para pecundang berkata, “Sesuatu harus dilakukan.”.

Para pemenang adalah bagian dari tim.
Para pecundang terpisah dari tim.

Pemenang melihat kemungkinan.
Pecundang melihat permasalahan.

Pemenang percaya pada solusi, menang atau menang.
Pecundang berusaha agar dirinya menang dan orang lain kalah.

Pemenang melihat potensi.
Pecundang melihat masa lalu.

Pemenang seperti sebuah thermostat.
Pecundang seperti thermometer.

Pemenang memilih apa yang mereka katakan.
Pecundang mengatakan apa yang mereka pilih.

Pemenang menggunakan argument yang sulit namun dengan kata-kata lembut.
Pecundang menggunakan argument sederhana tapi dengan kata-kata yang keras.

Pemenang kokoh berpegang pada nilai tapi berkompromi pada hal sepele.
Pecundang memperjuangkan hal sepele tapi berkompromi pada hal yang berhubungan pada nilai.

Pemenang mengikuti filosofi empati, “Jangan melakukan sesuatu yang Anda tidak ingin orang lain melakukannya pada Anda.”.
Pecundang mengikuti filosofi, “Lakukan sesuatu terhadap orang lain sebelum mereka melakukannya terhadap Anda.”.

Pemenang membuat sesuatu terjadi.
Pecundang membiarkan sesuatu terjadi.

Para pemenang merencanakan dan bersiap untuk menang,
Kata kuncinya adalah persiapan.

Jika Anda berpikir Anda akan dikalahkan, maka Anda akan kalah.
Jika Anda berpikir Anda tidak akan takut, maka Anda tidak akan takut.
Jika Anda ingin menang, tetapi merasa tak mampu, hamper dapat dipastikan bahwa Anda tidak akan menang.
Jika Anda berpikir Anda akan merugi, maka Anda akan rugi.

Karena apa yang kita hadapi di dunia,
Keberhasilan berawal dari kemauan diri,
Dan semuanya ADA dalam pikiran kita.

Jika Anda berpikir Anda tidak akan berkelas, maka akan seperti itulah Anda.
Anda harus berpikir tinggi untuk dapat meraih.
Anda harus memiliki kemauan diri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: