handiramy's Blog

Just a stupid weblog

Guys. Negara kita udah dapet predikat bangsa yang malas membaca. Sekarang ketambahan malas jalan kaki pula. Duh!

Kaum bumi datar alias wong g*blok pasti akan bela diri “Ga semuanya malas..”. Hahahahaha loh yang bilang SEMUA itu siapa?

Yang bilang kayak gitu udah jelas kaum yang tidak bisa berpikir dengan cerdas. Ingat, cerdas dan pintar itu berbeda ya!

Jika suatu survey menyatakan misalnya “Warga Kampung Salak suka mengaji.”. Apa artinya? Semua 100% warga Kampung Salak tanpa terkecuali suka mengaji? Oh tidak.. Cuma wong ga cerdas yang mikir gitu. Kecuali jika kalimatnya adalah “Semua Warga Kampung Salak suka mengaji.”.

Jika hasil surveynya adalah “Warga Kampung Salak suka mengaji.”, ini artinya at least minimal 50.01% warganya suka mengaji.

Kalo lo protes ke pihak yang ngesurvey, “Ga semuanya suka ngaji kaliii… banyak juga yang males…”. Loh yang ada malah eloooo diketawain sama mereka. Kenapa? Karena yang goblik itu eloooo πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜‚ Kok sebegitunya gagal paham. Logikanya ga bisa dipake lagi kenapa? Udah terlanjur tersulut amarah pas liat hasil survey? Udah keburu pengen ngomen sok bijak akibat rasa “gue yang paling tahu segalanya”?

Nih orang2 gagal paham kayak elo nih yang bikin jelek nama bangsa kita. Kenapa coba orang bisa suka gagal paham? Karena kebiaasannya males baca! Ga pernah ngasah otak!

Ayo guys, rajin membaca!

1 Comment »

Can’t wait for the December when we are gonna celebrate our birthdays together on a candle light dinner ❀

Inshaa Allah 😊

Leave a comment »

Behind The Scene “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan”

Hai semuanya, gimana kabar kalian? Gimana puasanya? Semoga lancar dan ibadah kita diterima Allah SWT, allahumma aamiin..
Sebelumnya, gue minta maaf karena gue udah janji mau nulis part ketiga dari “Pikirkan Seribu Kali Sebelum Jatuh Cinta Dengan Orang Pakistan“, tapi sampe sekarang gue belom sempet nulis karena sibuk (tapi pas lagi free juga kadang pas ga mood nulis sih haha).

Gue juga berterima kasih sama kalian semua udah mau mampir n baca blog gue. Terima kasih juga untuk yang udah nge-share ke temen2nya supaya insap haha. Btw, share boleh, copas boleh, asalkan jangan lupa cantumkan sumbernya yaa! Jangan plagiat, ok? Lafff yu olll 😘

Gue ga nyangka ternyata banyak banget yang baca artikel nyelonoh gue! *terharu*
Sampe sering blog gue kena ‘macet’ haha.

Dan sejauh ini gue juga dapet banyak respon positif. Dan dari sini satu hal yang gue yakin: BANYAK JUGA YA YANG KEPINCUT COWOK PAKISTAN πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜‚

Alhamdulillah, banyak pembaca yang bilang kalo mereka terinspirasi dan terbuka matanya berkat artikel nyelonoh gue itu. Perasaan gue? Jelas senang. Terharu. Karena memang tujuan gue adalah untuk menjaga cewek2 Indonesia. Bukan cuma jaga dari zinah, tapi jaga dari tipu daya muslihat busuk dan yang paling penting jaga dari sakit hatiiiiii 😭😭😭

Apakah ada yang respon negatif? Mungkin ada. Dan gue ga mau tau sih. Biasalah kaum sumbu pendek alias SDM rendah kalo nyinyir kan pasti dari belakang. Gue ga mau buang2 waktu buat ngurusin orang2 ga guna. Not my style.

Nah, banyak juga nihhh pembaca yang ga kenal gue kan, trus pada penasaran kok kayaknya gue bisa ngerti banget gitu seluk beluk gombaludin ala Pakistan. Apa gue sendiri pernah punya pengalaman sama cowok Pakistan? Jawabannya, jelas YA. Kalo ga ada pengalaman pahit, ga mungkin gue bisa ambil pelajaran dari situ dan sharing ke kalian. Jadi dalam postingan kali ini, gue mau cerita dulu pengalaman gue pacaran sama cowok Pakistan.

Gaya pacaran gue sama cowok Pakistan ini gue sebut LDVR (Long Distance Virtual Relationship). Loh, kenapa ga cuma “LDR”? Kenapa kudu ada embel2 “Virtual”nya? Karena gue kenal dia dari dunia virtual alias internet, pacaran cuma modal pulsa n kuota internet, dan BELOOOMM PERNAH KETEMU LANGSUNG WOOOYYY… *sedih banget sih haha*. Eh tapi lo juga pada LDVR kan?? Hayoo ngakuu!! Hahahaa πŸ˜‚πŸ˜›

Pertama kali kenal itu dari forum berbahasa Inggris (gue lupa nama websitenya!). Gue dulu emang masih hobi sih ikutan forum2. Kaskus pun gue ikut loohh haha.

Nah, gue lupa tuh gue sama doi ‘ketemu’ di thread forum yang mana, intinya dari situ doi tertarik sama gue trus ngeDM duluan. Karena gue ga tertarik ya gue cuekin aja ga gue bales. Eh dia getol dong ga nyerah! Kalo ga salah doi ngeDM gue sampe 10 kali. Karena gue kasian yowis gue bales. Lama2 dia nanya FB gue, akhirnya kita temenan di FB. Pasti lo mikir dari FB trus langsung jadian, ya kan?! Haha. Salah weeeekkk… Yang ada malah dia message gue berkali2 tapi baru gue buka 2 bulan kemudian, itupun gue lupa doi siapa haha.

Kebetulan doi orang Pathan, tapi ga putih2 amat. Muka juga ga kayak Pathan, malah kayak penjual batik di Malioboro. Untuk ukuran orang Jawa, emang cakep sih tapi ga yang sampe bikin meleleh macem mantan gue Fahri Albar. Doi ngakunya berasal dari keluarga menengah. Adeknya buanyaak, angka sbelom tuju, n ndak punya kakak. Ibuke pake cadar item. Bapake katanye guru di SMA. Rumahnya di suatu kota kecil, tapi waktu itu dia lagi ambil S1 di kota besar. Duh, gue ga bisa nyebut nama2 kotanye nih! Tau ga knapa? Soalnya sampe skarang doi masih suka ngepoin blog gue. Dipikirnya gue ga tau apa haha. Jadi gue harap doi ga ngerti nih kalo di postingan gue ini skarang lagi ngebahas die haha.

Waktu itu, gue habis putus sama mantan gue (orang Indonesia) skitar setengah taunan tapi masih gamon alias gagal mupon huhu. Nah, buat plampiasan ya akhirnye gue tanggepin juga deh nih bocah Pakistan. Pedekatenya ga lama, langsung gue terima, karena gue pengen cepet mupon dari mantan sbelumnya. Btw, ini cara yang salah untuk move on. Mohon jangan ditiru ya. Nah, trus apa pertimbangan gue kok mau nerima doi?

Karena gue pikir doi cowok pinter. Iya, gue suka cowok yang otaknya encer. Waktu doi bilang kalo dapet beasiswa full, gue langsung kecantol haha *plis deh*. Maklum masih begok, gue pikir dapetin beasiswa di sana sama susahnya kayak di sini. Doi dapet beasiswa full dari awal masuk kuliah sampe lulus, malah pas semester trakhir doi pertukaran pelajar ke yuesss.

Tiga bulan pertama pacaran, masih anget2nya dan gue udah bisa mupon dari mantan yang sbelumnya nih. Bulan keempat n kelima gue mulai mikir kok nih orang wawasannya cetek amat yak. Gue suka cowok pinter bukan hanya pinter di bidangnya doang, tapi yang wawasannya luas. Si doi di kuliahnya emang pinter tapi wawasannya ternyata cetek jadi gue mulai agak ilfil wkwk *gampang amat ilfilnya*.

Selain itu juga gue mulai ngerasa kok adat n pola pikir keluarga sanak famili n tetangganya aneh. Di bulan ketuju n kedelapan gue mulai yakin kalo doi sekeluarga seanak cucu semua masih pada primitip n konserpatip. Lalu gue mulai cari2 cara buat putus tanpa nyakitin. Nunggu momen yang pas ga dapet2 mulu. Akhirnya baru keturutan putuse di bulan kesepuluh.

Padahal doi serius sama gue. Gue udah dikenalin ke semua teman temin n keluarganya. Ortunya ga mendukung tapi doi tetep merjuangin gue, n doi didukung salah satu tantenya malah. Jadi tantene ini yang suka ngebujuk ibuke, sampe pada akhire ibuke setuju tapihhh dengan syarat setelah kewong gue harus pindah ke sana n pake cadar item juga *duh ogah lah yaw*. Dan gue ga boleh kerja. Hellooowww??? Buat apa gue kuliah susah2 deh huhu. Gue ga demen nih yang masih kolot2 begindang. Eitsss, gue ga bilang kalo jadi ibu rumah tangga ga baik loh ya (ini gue klarifikasi dulu soalnya pasti banyak kaum SDM rendah yang gagal paham). Gue juga tau kok kodrat gue sebagai wanita. Cuma ya namanya capek2 ngemban ilmu di salah satu institut terbaik di Indonesia sampe nangis darah, gue pengennya bisa ngerasain dunia kerja dulu, punya gaji, traktir2, ngajak jalan2 nyokap, n ngumpulin fulus buat modal nikah sama bisnis. Salah satu life goals gue adalah begitu bisnis udah mulai gede n jalan, bisa resign dari kantor deh. Jadi bisa kerja di rumah sambil ngurus anak.

Sedangkan sama si doi, gue bisnis pun masih diatur2. Intinya ga boleh kalo kastemernya cowok. *YAELAH BRO* *TEPOK JIDAT*

Doi juga pada saat itu masih belom modern mindsetnya soalnya pas belom ke yues kan. Waktu itu doi kurang mendukung studi n karir gue. Alamat ga bisa lanjut S2 n kerja ama bisnis ini mah kalo kewong ama doi. Cuma jadi babu di rumah. Mending kalo rumah sendiri! Lha ini joint family. Meskipun itungannya nanti gue bakal jadi menantu tertua n ga disiksa2 amat. Tapi tetep aja gue tipe orang yang ga bisa kalo ada orang lain di rumah. Buktinya, dari gue kecil sampe sekarang ga pernah punya pembantu yang nginep di rumah. Paling banter ya tukang cuci setrika n bersih2 yang dateng tiap 2 hari sekali.

Kebanyakan nyinyirers yang ber-SDM rendah itu pada suujon kalo gue paling diselingkuhin sama nih cowok, karena memang itu kasus yang paling banyak menimpa cewek2 Indonesia, termasuk mereka. Nah, di sini gue jelasin kalo TIDAK ADA PERSELINGKUHAN yang terjadi pada masa kami pacaran, baik dari pihak gue maupun doi. Loh, kok gue bisa yakin kalo doi ga selingkuh? Kan jauh ini jadi mana gue tau kan kalo doi main mata dibelakang. Jadi gini, dulu kebetulan gue pernah diajarin sama temen kuliah cara ngretes imel n efbe. Jadi ya itu yang gue lakuin ke doi tanpa sepengetahuannya haha. Ga cuma efbe n 2 imelnya, tapi juga sekaypinya haha. Nah trus kalo percakapan yang pake bahasa planetnya doi gimana? Gue biasanya nanya temen gue yang orang India yang gue percaya banget. *btw maap ya bahasa gue aneh gini soalnya biar ga bisa ditrenslet ama doi. Gue harap lo pada ngerti.*

Itu gue putuse wis dari awal empat belasshhh lohhh… sekarang udah pertengahan tujubelasshhh masih aja doi ngepoin gue! Kalo komunikasi sih udah enggak. Soalnya doi taunya gue udah punya cowok jadi ga berani ganggu. Bagus lah wkwk. Tapi ngeselin juga soale doi kadang suka ngomen di blog gue yang isinya sengaja njatuhin gue, nggoblok2in gue, dll lah. Iya, itulah sisi jeleknya. Mulutmu harimaumu.

Satu hal lain lagi yang bikin gue ilfil sama doi ya karena mulutnya. Kalo lagi marah, wiiiwww omongannya super nyelekit! Sumpah, doi manusia paling nyelekit omongannya yang pernah gue kenal. Kalo ini gue ga tau apakah semua orang Pakistan sama ato ga.

Ga cuma pas lagi marah. Lagi biasa pun kalo gue pas lagi ga ngerti sesuatu tuh omongannya nusuk juga dan gue dibego2in. Bukan secara langsung kayak “Bego banget sih lo!”, tapi “Mosok hal kecil kayak gitu doang aja kamu ga ngerti? Semua orang aja ngerti.”. Kan sampah yak orang kayak gitu haha. Toh wawasan dia cetek aja ga pernah gue gituin.

Habis putus, gue cuma butuh skitar 2 bulanan doang buat mupon. Ya mungkin karena udah ilfil duluan yaa. Cuma beberapa bulan kemudian pas doi ultah masih gue kasih kjutan kuweh ultah. Karena gue masih ada respek n balas budi juga soale taun sbelumnya pas gue ultah, doi ngirimin kado banyak ama kuweh. Waktu itu udah ga ada rasa cintrong lagi, cuma respek n care sebagai temen. Tapi lagi2 nynyirers di luar sana yang merasa paling tau segalanya mah pada suka ngegodain gue “ciyee masih cintaaa”, “ciyeee belom mupon”. Padahal dalem hati gue “apa deh lo” haha krik krik banget.

Sialnya nih, gara2 gue kasih kuweh, doi jadi pede kalo gue masih cintrong sama doi. Trus kayak mulai ngedeketin perlahan lagi. Tapi ga gue gubris. Lha daripada nyakitin doi lagi. Btw, bukan berarti gue ga pernah beneran cinta selama gue pacaran sama doi loh ya. Gue beneran cinta dan tulus. Karena memang beginilah gue. Kalo udah sayang sama satu orang ya ga main2 dan cukup satu. Kalopun gue ilfil bukan berarti cintanya langsung mendadak hilang semua. Cuma gue terpaksa mutusin doi karena gue tau kalo kewong sama doi ntar masa depan gue suram haha.

Ya itulah cerita singkat yang sebenernya ga singkat tentang LDVR gue sama cowok Pakistan. Makanya gue lumayan tau seluk beluk negara mereka. Toh ga cuma dari pengalaman pribadi aja, tapi gue juga suka baca2 buku n artikel, nonton film2 dokumenter, trus pengalaman2 dari orang lain juga. Lagian juga jaman gue pacaran kan kalo ngobrol bisa semuanya gue tanyain tentang ini itu terutama adat istiadat n ngecek mindset, ga kayak elo yang kalo pacaran cuma sayang2an doang haha *piisss bercanda yee*.

Gue ga bisa cerita terlalu banyak. Nanti aja di postingan selanjutnya bakal gue tulis mengenai gambaran kehidupan di sonoh beserta pola pikir mereka. Yap, di part 3. Sesuai janji gue.

Buat elo yang pada pengen sharing pengalaman juga silahkan komen aja. Syaratnya dilarang saling bully ya dan dilarang bawa2 politik. Laffyuuu 😍😘😘

6 Comments »

I Wish He’s My True Love

He can always handle me.

And it makes me more attached to him.

I love him so much. I might have been in love before, but it never felt this strong. So strong that I realize that this is a different love. So strong that I’m not interested in any other man. So strong that I don’t wanna get married unless with him.

I salute his patience to handle a girl with mental illness like me. He can always rebukes my mistakes or wrongdoings without hurting me. He can always teach me good lessons in life. He can change me into a better person. A man like him is the one I need. Yes, I need him.

I wonder if I can find someone like him. Never I feel “he is the right one for me” or “he is the best for me” before. Yes, that’s what I feel. Though I will never know God’s plan. Maybe for God, this man is not the best for me. Only HIM knows. Sometimes I want to be selfish and presumptuous to God by asking HIM to have me marry this man. Oh God, please forgive me.

I really hope he is my true love.

Leave a comment »

National Broken Heart Day

My crush, Hamish Daud, got engaged with my doppelgΓ€nger, Raisa, last night.

Imagine how many male fans of her got their heart broken as she is considered one of the most beautiful women in Indonesia.

Not only the guys, but girls also had their heart broken because their dream-ideal-future-husband was finally officially taken. Including me, huhu.. Babang Hamish jahhaaaaaddd!! πŸ’”πŸ˜­

Hence, as a joke, people named today as National Broken Heart Day. πŸ˜‚πŸ˜‚

But was I really literally broken because of that? Of course no. You can never compare your imaginary crush with your real crush, can’t you? 😏

Anyway, congratulations Yaya and Hamish! πŸŽ‰πŸŽŠπŸ’πŸ’ž

Leave a comment »

Buat yang pernah message saya πŸ˜˜

Dear readers/followers/friends,

Jika kalian mencoba untuk menghubungi saya via message, baik melalui email, maupun facebook, ada baiknya jika kalian memperkenalkan diri terlebih dahulu, juga memberi tahu dari mana kalian menemukan saya, baru setelah itu sampaikan maksud/tujuan kalian. 😘

Hal itu akan lebih sopan dan educated jadi saya juga akan senang membalas pesannya. Btw ini berlaku untuk kalian yang belum pernah saya kenal, apalagi ga temenan di sosmed. 😊

Jadi saya mohon maaf buat yang pesannya tidak saya buka/balas. Trims 😘

Leave a comment »

On the way to Jakarta by train with mom. Unexpectedly someone called me on Whatsapp and turned into a video call. He wore the shirt I gave to him.

Being happy is that simple. πŸ™‚

Leave a comment »

Rahasia Rambut Lebat Bayi: Kacang Hijau

Alhamdulillah Allah memberikan saya mahkota yang sangat indah: rambut lebat hitam panjang. Rambut saya sejak baru dilahirkan di dunia ini memang sudah sangat tebal dan gondrong. Bayangkan saja, waktu saya masih merah alias baru lahir, rambut saya sudah bisa dikucir. Ketika saya masih bayi di bawah satu tahun, rambut saya njegrak lurus ke atas.

Bagaimana rambut saya sekarang? Masih lurus panjang, tanpa pernah di-rebonding maupun di-smoothing. Warnanya hitam pekat dan berkilau, sampai sering ditanya orang, “Rambutnya dicat hitam ya?”. Padahal saya tidak pernah mewarnai rambut. Sering juga orang mengomentari, “Rambutnya hitam sekali..”, dan saya jawab dengan candaan, “Iya, hitamnya sampai luntur ke kulit. Haha..”. Rambut saya juga sangat tebal sehingga setiap kali saya creambath di salon, butuh dua orang sekaligus untuk mengeringkan rambut saya yang basah, itupun tetap membutuhkan waktu yang lama. Sering sekali orang melontarkan pertanyaan, “Rambutnya berat ga mbak?”. Well, terus terang, dalam kondisi basah dan belum diperas sih ya berat haha.

Rambut saya berada dalam fase tercantik dan terindah ketika sehabis creambath di salon lalu dicatok. Mirip seperti rambutnya Pragya dalam serial India “Lonceng Cinta” (rambut Pragya yang versi lurus, bukan keriting gantung). Pasti banyak orang yang berpikir bahwa saya rajin melakukan perawatan rambut dari kecil atau remaja. Padahal, saya ‘agak’ rajinnya malah baru-baru ini saja. Karena dari kecil saya itu sangat tomboy. Saya belum mengerti cara merawat diri.

Nah, trus kok bisa saya punya rambut yang tebal, panjang, dan hitam pekat seperti itu?

Saya sangat sangat berterima kasih kepada wanita yang telah mengandung dan melahirkan saya. Ketika saya masih berada di dalam rahimnya, selama 5 bulan pertama, beliau tidak mau makan apapun kecuali KACANG HIJAU. Iya, bubur kacang hijau. Entah bikin sendiri atau beli di luar. Pokoknya judulnya kacang hijau. Karena beliau mual dan muntah jika mencium (bahkan hanya melihat) makanan yang lain. Huhu.. maaf ya ma, diriku merepotkanmu selama masa kehamilan.. Hihihi.. Setelah lewat 5 bulan, beliau baru bisa makan makanan lain, tapi tetap kacang hijau adalah menu favoritnya. 

Banyak yang tidak percaya, “Apa iya kacang hijau bisa bikin rambut tebal?”. Dan menebak-nebak mungkin saya memang punya gen turunan rambut tebal. Jawabannya adalah tidak. Kedua orang tua saya rambutnya tidak tebal. Bahkan alis mereka pun tipis, tapi saya punya alis yang tebal. Begitu pula dengan kakek nenek saya dari kedua belah pihak. Bahkan salah satu pakde saya pernah bilang, “Dalam satu trah kita, cuma Jehan satu-satunya yang rambutnya selebat ini.”.

Berhubung saya ini memakai hijab, jadi saya tidak bisa mengupload foto rambut saya di sini. Untuk itulah saya memberikan gambaran seperti di atas. Yah sekalian sombong dikit lah haha. #astaghfirullah

Nah, buat Anda yang sedang hamil, apalagi hamilnya ngebo, silahkan konsumsi kacang hijau. Inshaa Allah membantu supaya anaknya nanti berambut lebat. Trus gimana dengan yang udah terlanjur melahirkan dan rambut bayinya belum tumbuh lebat? Selama masa 2 tahun ASI, si ibu bisa konsumsi kacang hijau. Ini juga membantu kok. Karena ada pengalaman dari teman saya yang seperti itu. Kalau bayinya suka, boleh diberi minum air kacang hijau. Bayi tetangga saya ada yang masih umur 6 bulan sudah sering diberi air kacang hijau (pakai dot) dan hasilnya memang rambut si bayi jadi cepat tumbuh panjangnya dan jadi semakin lebat.

Jangan tanya saya apa kandungan kacang hijau yang membuat rambut menjadi cepat panjang dan lebat. Karena saya kurang paham. Untuk hal ini, Anda bisa cari di Google. Karena di sini saya hanya sharing pengalaman saja. Semoga bisa membantu.

Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini. πŸ™‚

Leave a comment »

Kapan nikah?

Ditanya “Kapan nikah?”, “Kapan nyusul?”, atau “Mana calonnya?”, merupakan hal yang sudah biasa bagi saya. Tidak ada perasaan malu, sedih, maupun sakit hati dari pertanyaan-pertanyaan itu. Toh mereka juga menanyakannya dengan cara yang sopan, atau dengan bercanda.

Namun pernah sekali waktu saya menjumpai seorang pria paruh baya yang menanyakan hal yang sama, tapi dengan cara yang menurut saya kurang pantas. Bahkan dari nada bicara dan ekspresi wajahnya pun arogan, dan terkesan menghina.

“Loh, ternyata kamu seumuran dengan anak saya. Anak saya saja sudah menikah, kenapa kamu belum?”, sambil kedua lengannya berkacak pinggang.

Kalau hanya membaca pertanyaan itu saja tanpa membayangkan ekspresi wajah dan nada bicaranya, tentunya tak terkesan merendahkan. Sayangnya, dalam tulisan, nada bicara dan ekspresi wajahnya yang merendahkan saya itu tidak dapat digambarkan.

Lalu bagaimana saya menanggapinya?

Pertama-tama, saya hanya tersenyum. Melihat saya yang hanya tersenyum, dia melontarkan pertanyaan yang sama sekali lagi, dengan lebih merendahkan lagi.

Kali ini, saya sudah ingin menjawab, namun saya melihat kode-kode dari ibu saya untuk tetap diam. Ya. Ibu. Beliau paham betul cara saya menjawab pertanyaan yang merendahkan dari orang lain. Daripada merusak suasana, bahkan merusak silaturahmi, lebih baik diam. Selalu begitu prinsip ibu.

Sebelum pria ini sempat melanjutkan arogansinya, ada pria paruh baya lainnya yang menggantikan saya untuk menjawabnya, “Beda dong. Dia lulusan ITB. Yang dipikir pasti karir dan sekolah dulu.”, dengan nada bercanda sehingga tidak menyinggung si lawan bicara.

Lalu si pria arogan ini hanya tertawa kecil saja. Mungkin sedikit tersindir, karena anaknya yang sudah menikah itu bukan alumni universitas ternama, dan pekerjaannya juga tidak jelas. Orang yang arogan seperti itu, tentunya hanya diam saja jika merasa kalah.

Well, sebetulnya saya ingin menjawab beliau seperti ini.

Menikah itu bukan tentang siapa cepat dia dapat, karena pernikahan bukan barang sale. Menikah itu tentang bagaimana mempertahankan rumah tangga, dan bertanggung jawab melaksanakan peran masing-masing, apapun kondisinya. Menikah itu tentang mencari teman hidup selamanya, bukan sekedar menukar cincin demi gengsi semata. Alhamdulillah, putri Anda sudah diberi rizki yang tak ternilai: seorang suami. Karena tak ada wanita di dunia ini yang sanggup hidup sendiri. Begitu pula dengan saya. Sayangnya, saya belum seberuntung putri Anda. Ya. Betapa kurang beruntungnya saya: tidak pernah membayar biaya kuliah (karena beasiswa), lulus tidak tepat waktu, dan saat lulus pun harga minyak dunia sedang anjlok sehingga tak ada lowongan pekerjaan di dunia migas. Tidak seperti putri Anda yang bisa melamar dimanapun. Dan sekali lagi putri Anda lebih beruntung, karena tidak mengenal prinsip ‘Women must have power’. Sayangnya, saya adalah penganut prinsip tersebut, karena kejelekan saya selama ini: terbiasa mandiri. Putri Anda beruntung karena tidak perlu memikirkan masa depan, toh suaminya sudah punya pekerjaan tetap, dan ayahnya kaya raya. Saya tidak seberuntung itu karena saya tidak ingin merepotkan orang tua saya untuk membiayai terus menerus semua kebutuhan saya, dan saya harus sudah membuat persiapan jikalau suatu hari nanti terjadi apa-apa pada suami saya. Itulah mengapa saya belum menikah. Entah saat ini saya sudah atau belum memiliki calon pasangan hidup, saya belum mau menikah saat ini. Masih banyak life goals sebelum menikah yang belum saya capai. Anda tenang saja, suatu hari nanti saya pasti menikah. Entah besok, bulan depan, tahun depan, atau beberapa tahun lagi. Siapa yang bisa menebak rahasia Allah?

***

Untuk kalian yang belum menikah, tak usah bergalau hati. Yakinlah pada Tuhanmu, apapun agamamu. Waktumu pasti datang. Rencana Tuhan itu selalu indah.

***

Jehan Eldira Islamy

Yogyakarta, 11 April 2017

Mohon mencantumkan sumber jika ingin share, screenshot, copy paste, dsb. Terima kasih sudah berkunjung. πŸ™‚

Leave a comment »

Pengalaman: Bikin Paspor

Yo! Kali ini gue mau berbagi pengalaman waktu bikin paspor di kantor imigrasi Jakarta Timur n Jakarta Selatan.

Pertama2, gue mau jelasin dulu persyaratan yang harus dilampirkan. Mau bikin baru maupun perpanjang, persyaratannya sama ya.

Persyaratan buat yang udah berumur 17 tahun ke atas, antara lain:

  • KTP asli dan 1 lembar fotokopinya dalam ukuran A4 atau F4 tanpa dipotong. Ingat ya. Jangan dipotong. Khusus buat yang pengen bikin e-paspor, harus pake e-KTP. Dan buat yang e-KTP nya belom jadi gara2 dikorupsi Rp1.8T, bawa surat pengganti KTP yang dikeluarin kelurahan.
  • Kartu Keluarga alias KK asli, beserta 1 lembar fotokopinya dalam ukuran A4 atau F4. Jangan dipotong. Buat elo yang nakal dan dikeluarin dari KK, gue ga tau deh. Hehe bercanda. Buat elo yang pengen bikin paspor sekeluarga atau lebih dari 1 orang dalam 1 KK yang sama, masing2 orang tetap harus bawa 1 lembar fotokopi KK. Urutan antrian utamakan si kepala keluarga sebagai pemegang KK asli.
  • Akter lahir / ijazah / buku nikah, yang asli beserta 1 lembar fotokopinya ukuran A4 atau F4 tanpa dipotong. Nama yang tercantum di sini lah yang dijadikan rujukan untuk nama paspor. Pilih salah satu aja cukup, tapi lebih komplit lebih bagus.
  • Paspor lama asli dan 1 lembar fotokopinya ukuran A4 atau F4 tanpa dipotong. Ini khusus buat yang mau perpanjang.
  • Surat permohonan dan surat pernyataan bermaterai. Surat2 ini nanti dikasih sama petugasnya di sana, dan ga usah difotokopi. Jadi kita tinggal bawa bolpen tinta hitam dan materai. Btw ga semua kantor imigrasi butuh materai. Tapi bawa aja sih buat jaga2. Ga usah bawa lem, kan materai tinggal dijilat aja bisa nempel. Serius. 
  • Sabar. Demi dapet nomer antrian, kita memang harus dateng pagi. Biasanya sih orang2 dari jam 4 pagi udah mulai ngantri. Tapi ga usah lebay ngantri dari jam 1 lah apalagi sampe nginep. N gue saranin datengnya maksimal jam 6 lah. Buat yang muslim ga usah takut, ada masjidnya kok di situ. Bersih.
  • Tidak menggunakan kaos oblong dan/atau sandal jepit.

Gimana kalo yang masih di bawah 17 tahun dan belum punya KTP? Ini nih persyaratannya:

  • KTP orang tua yang masih berlaku. Asli dan fotokopi ukuran A4/F4 tanpa dipotong.
  • Kartu Keluarga (KK) asli dan fotokopi ukuran A4/F4.
  • Akte kelahiran asli dan fotokopi ukuran A4/F4.
  • Buku nikah orang tua asli dan fotokopi ukuran A4/F4.

Selengkapnya bisa dilihat di foto di atas ya. Buat elo yang udah terlanjur ke sana tapi lupa fotokopi, tenang aja, di kantinnya ada fotokopi kok. Yang dateng subuh n kelaperan juga ga usah khawatir, di depan gerbang banyak orang jualan kok. Tapi ya cuma bangsanya pop mie, roti, lemper. Ada yang jual materai n pulpen juga.

Buat kalian yang pengen bikin e-paspor, perlu diketahui bahwa untuk saat ini pembuatan e-paspor hanya bisa dilakukan di Kantor Imigrasi Kelas 1 saja, dan baru di 3 kota ini aja: Jakarta, Surabaya, dan Batam.

Nah, sekarang gue mulai sharing kronologis bikin paspor.

29 MARET 2017

Kurang lebih jam 6 pagi (persisnya gue lupa, karena ga liat jam) gue nyampe ke kantor Imigrasi Kelas 1 Jakarta Timur. Waktu itu gue dateng bertiga sama nyokap bokap gue. Rencana kami memang untuk perpanjang paspor dan sekalian upgrade ke e-paspor. Kebetulan paspor nyokap bokap gue udah habis dari Desember 2016 dan punya gue mau habis bulan Juni 2017 nanti.

Sampe sana, gue langsung tanya satpam lokasi antriannya, yang ternyata ada di parkiran mobil. Jadi parkirannya sengaja dikasih bangku2 n belum dipake buat parkir kendaraan sampe jam 10 pagi.

Pak satpam nanya berapa orang yang mau urus paspor. Gue bilang 3. Lalu dia dari mejanya ngambilin 2 lembar kertas sebanyak 3 rangkap, trus nganterin gue ke posisi antrian. Belum dikasih nomer.

Nah lembaran kertas yang dikasih pak satpam ini bisa diisi sambil nunggu antrian.

Lembar yang pertama adalah SURAT PERNYATAAN. Dibutuhkan materai di sini. Jadi buat kalian yang mau urus paspor di Imigrasi Jakarta Timur sebaiknya sedia materai (dan juga bolpen warna tinta hitam).

Lembar kedua adalah formulir permohonan / surat perjalanan. Dan yang ini bolak balik, tapi ga pake materai. Di halaman depan tinggal diisi data pribadi komplit, menggunakan huruf kapital semua. Sedangkan di halaman belakang cukup lingkari poin 3 dan tanda tangan di poin 4.

Btw ada 2 jenis antrian: antrian prioritas n antrian reguler. Antrian prioritas dipisah di sbelah kanan dan dibatasi kuota sejumlah 30 orang/hari. Yang masuk dalam kategori prioritas ini adalah balita, manula di atas 60 tahun, ibu hamil, orang sakit, penyandang disabilitas, dan orang berkebutuhan khusus.

Ambil nomor antrian dimulai pukul 07.30 dan otomatis berhenti pukul 10.00. Ngambilnya pake mesin dan caranya kita tinggal enter nama panjang kita sesuai KTP. Kalo ga ngerti ato males ngetik ato udah rabun dekat, tenang aja, ada petugas yang sengaja jaga di samping mesin buat bantu ngambilin nomor antrian, caranya kalian tinggal serahin KTP kalian ke si petugas.

Ketika jam sudah menunjukkan pukul 7.30, maka yang duluan bisa ambil nomor antrian dari mesin adalah mereka yang mengantri di antrian prioritas. Baru yang reguler. Waktu itu saya dapat nomor antrian 2-076 pada pukul 08:24:51.

Btw, jangan harap bisa dapet nomor antrian kalo persyaratan ga komplit, ato pake sendal jepit, ato mewakilkan orang lain (si pemohon harus datang sendiri), ato ada beda data. Karena ada petugas yang memeriksa semua berkas sebelum kita ambil nomor antrian.

Btw, apa yang dimaksud beda data? Nah, misalnya nama panjang di akte lahir atau ijazah berbeda dengan nama panjang di KTP atau KK. Meskipun cuma beda 1-2 huruf, bahkan beda spasi sekalipun (misal “Rahmawati” dan “Rahma Wati”. Hal ini sayangnya terjadi di nyokap bokap gue. Nama tengah bokap gue di paspor lama beda dengan yang di KTP, KK, n buku nikah. Pihak Imigrasi Jakarta Timur ga berani urus, kecuali bokap bisa bawa akte lahir atau ijazah yang namanya sama dengan yang di paspor. Ya lucu. Padahal dulu pas bikin paspor pertama kali di Imigrasi Jakarta Selatan pakenya ya KTP, KK, n buku nikah. Jadi kesalahan memang pada petugas Imigrasi Jakarta Selatan yang salah ketik. Di nyokap juga sama. Akhirnya nyokap bokap ga jadi ngurus. Bokap langsung ngantor dan nyokap nungguin gue ngurus paspor gue.

Tips buat kalian yang mau bikin paspor baru (bukan perpanjangan) tapi ada beda nama di KTP, KK, akte lahir / ijazah / buku nikah. Bikin PM1 dulu alias surat pernyataan di kelurahan (cara ngurusnya ke RT dan RW dulu, baru ke kelurahan). Tapi kalo untuk perpanjangan, ga perlu bikin PM1 dari kelurahan. Cukup urus perpanjangan paspornya di kantor imigrasi tempat bikin paspor lama, dengan membawa persyaratan yang sama yang dibawa waktu bikin paspor lama. Seperti nyokap bokap gue. Mereka ga bikin PM1, tapi langsung urus biasa di kantor Imigrasi Jakarta Selatan, karena dulu paspor yang lama bikinnya di sana juga. Btw paspor lama gue juga bikinnya di Jakarta Selatan.

Balik lagi ke topik awal.

Setelah dapet nomor antrian, kita masuk ke kanan trus ada ruangan kaca2 di situ. Duduk lagi deh di dalem situ. Nunggu nomor antrian dipanggil.

Ketika nomor kita dipanggil, langsung tunjukkin semua berkas ke petugas di balik meja yang ada di foto di atas. Kebetulan pas di sini gue dapet petugas ibu-ibu yang super ramah n baik, bahkan manggil gue pake “sayang”. Serius, petugas yang lainnya, dari depan sampe belakang, dari awal sampe akhir, galak semua n kurang senyum. Mungkin kebetulan aja gue ketemunya sama yang galak2 hehe.

Nah di sini semua kelengkapan berkas kita akan diperiksa, plus biasanya ditanyain “Mau ke mana?”. Kalo berkas udah komplit n ga ada masalah, nanti semua berkas kita itu akan dimasukkan ke dalam map kuning. Nomor antrian yang kita dapet di depan tadi bakal dicekrek di bagian depan map. Oya, kalo pengen bikin e-paspor, bilang di sini sama petugasnya. Ntar dia ngasih tanda di dalam mapnya. Selesai dari situ, kita naik ke lantai dua. Duduk lagi. Nunggu nomor antrian kita dipanggil lagi.

Gue mulai duduk ngantri di lantai 2 pukul 09.20. Gue lupa ada berapa loket di situ, tapi waktu itu yang buka ga semua, cuma 6 loket.

Biasanya kalo udah gini cepet nih ngantrinya. Kan cuma dicek berkas, wawancara, foto, n scan sidik jari doang. Tapi waktu itu gue herannya kok banyak orang yang duduk lagi di bangku antrian setelah maju dipanggil. Padahal kan ini sistemnya udah OSS (One Stop Service) yaitu wawancara n fotonya jadi satu.

Mbak2 yang duduk di sebelah gue termasuk yang duduk lagi setelah maju. Padahal doi nomor 12. Gue mah apa atuh nomor 76. Jam 9.52 aja masih nomor 16. Beberapa menit setelah itu si mbak2 sebelah gue ini dipanggil namanya jadi dia maju lagi untuk yang kedua kalinya. Sekitar 5 menitan dia di situ. Eh tapi balik lagi ke bangku. Trus dia cerita kalo sistemnya lagi lemoooott parraaahhh makanya dari tadi dia juga belom selesai. Eh bener aja, jam 10.11 tau2 ada pengumuman kalo sistem pelayanan terpadunya lagi ada masalah. Tapi gue tetap bertahan. Sampe jam 10.41 tapi sistemnya masih lemot jugaaakk. Yaudah lah yaa… Gue langsung ke bawah lagi aja n ngajak nyokap makan di kantin.

Jam 11.45 gue balik ke lantai atas. Ternyata sistem udah normal n waktu itu antrian udah nomor 59. *dikit lagi horeee*

Jam 11.51 udah nomer 62. *asiiikk*. Tapi tiba2 beberapa loket masang papan bertuliskan ISTIRAHAT. *mulai nangis*

Tepat jam 12.00. Nomor antrian terakhir adalah 63. Para petugas udah mulai keluar. Gue hampir sedih tapi tiba2 ada petugas dengan suara cemprengnya ngasih pengumuman (tanpa toa wkwk) bahwaaaaa selama jam istirahat mereka akan tetap buka 2 loket, yaitu loket 2 dan loket 6. Mereka juga mempersilahkan istirahat para pengantri kecuali yang pegang antrian nomor 64 sampai 90. *ALHAMDULILLAAAHH*

Sekitar jam 12.40 nomor gue akhirnya dipanggil juga. *yeeaaayy*. Dan gue ke loket 6. Langsung disambut petugas bertubuh subur yang lupa cara senyum huhu. Semua berkas asli n fotokopi gue diperiksa sama dia. Nah, karena di surat permohonan gue ga nyantumin pekerjaan (karena emang gue masih nganggur), selain nanya gue mau kemana, doi juga nanya pekerjaan gue apa. Gue dengan polosnya bilang masih cari kerja (emang kenyataannya begitu). Trus dia agak curiga, “nyari kerja?”. Yah gue ngerti sih, imigrasi kan takut orang2 macam gue bakal kabur jadi TKI ilegal haha. Untungnya, gue terselamatkan oleh ijazah S1 asli gue *horeee*. Mungkin pikirnya ga mungkin lulusan ITB jadi TKI. Petugas yang ini bilang kalo e-paspor jadinya sebulan. Kaget juga gue. Ga pernah gugling sebelumnya sih hihi.

Habis itu pindah ke petugas yang bagian moto2. Lagi2 di situ ditanyain mau ke mana dan status pekerjaan. Kali ini nanyanya lebih komplit. Gue lulusan universitas apa, jurusan apa, angkatan berapa, wisuda di bulan n tahun berapa. Trus selama ini ngapain aja. Gue jawab jujur semua dan gue bilang selama ini ya gue bantuin bisnis keluarga. Btw itu semuanya dicatat sama petugasnya. N setiap ditanya mau kemana gue jawabnya mau umroh sama keluarga.

Setelah selesai ditanya macam2 demi keamanan dan nama baik negara tercinta Indonesia, foto, dan scan seluruh sidik jari tangan, si petugas ini ngeprint kode pembayaran paspor di selembar kertas A4 untuk kita. Ini kertasnya jangan sampe ilang, karena ntar dipake buat ngambil paspor. Kalo petugas yang ini sih bilangnya e-paspor jadinya 14 hari kerja.

Selesai sudah acara di kantor imigrasi. Waktu itu tepat jam 1 siang. Pulang dari situ, gue langsung ke bank BNI deket tempat gue tinggal. Tinggal kasih kode pembayarannya ke teller dan kasih uang Rp655.000. Done! Ingat, bukti pembayarannya jangan sampe ilang yaa! Karena ntar dipake juga buat ngambil paspor.

Iya betul, untuk biaya e-paspor adalah Rp655.000. Kita dikasih tenggat waktu untuk bayar selama 7 hari sejak hari wawancara. Trus cara menghitung 14 harinya adalah hari pertama dimulai sehari setelah kita melakukan pembayaran. Misal gue bayar tanggal 24 Maret, maka hari pertama adalah tanggal 25 Maret. Sabtu, Minggu, dan tanggal merah ga dihitung ya.

Jam pengambilan paspor di kantor Imigrasi Jakarta Timur adalah dari jam 10 pagi sampai jam setengah empat sore. Trus kalo sampe lebih dari sebulan lo ga ambil paspor, lo ga bakal bisa ngambil lagi alias hangus. Kalopun lo mau bikin lagi dari awal, harus melakukan “pembatalan paspor” dulu. Ribet kan?

Buat elo yang punya e-paspor juga harus hati2. Jangan ketekuk2. Kan di sampulnya yang tebal itu ada chip-nya. Terutama buat yang mau pergi umrah/haji, kasih tau ke agennya kalo itu e-paspor. Soalnya kan travel agen suka asal ngestaples sampul paspor. Bisa rusak ntar chip-nya. Harus urus lagi deh dari awal kalo rusak. Malesin kan?
3 APRIL 2017

Sekarang kronologis ngurus paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan. Kali ini gue cuma nemenin nyokap bokap aja. Kami datang skitar jam 6 pagi. Antrian di sini lebih tertib n lebih cepat dibandingkan di Jakarta Timur. Petugasnya juga ramah semua, malah ada yang lawak. Ini foto pas antri di parkiran. Belum dikasih nomor antrian. Belum dikasih lembar surah permohonan juga.

Sama seperti di Jakarta Timur, nomor antrian mulai dibagikan pukul 7.30. Tapi jam 7.20 kami sudah dipersilahkan naik ke lantai 2 secara tertib dan sesuai antrian. Di lantai 2 ini ada dua petugas di balik meja yang bakal meriksa kelengkapan berkas pemohon, sekalian ngasih lembar surat permohonan dan map warna pink. Jangan lupa bilang ke petugasnya kalo kalian pengen bikin e-paspor, nanti mapnya bakal dicap. Di sini, ga pake surat pernyataan bermaterai seperti yang ada di Jakarta Timur. Dan di sini juga kita dikasih nomor antrian. Harap antri di line yang sama kalo kalian masih dalam KK yang sama.

Bokap gue dapet nomer 65 dan nyokap nomer 67. Tinggal duduk sambil nunggu nomernya dipanggil. Jangan lupa diisi yaa lembar surat permohonannya (yang bolak balik itu). Ga usah pake materai kok.

Di lantai 2 ini emang khusus ngelayanin kita para WNI yang ngurus paspor. Kalo di lantai 3 untuk melayani WNA. Di lantai 4 adalah kantor TU. Begini suasana di lantai 2:

*yang di atas ini loket n bangku tunggu untuk yang mau ambil paspor*

Sekitar jam 10.20, nyokap bokap kelar juga alhamdulillah tanpa masalah.

Oiya, untuk ngambil paspor di sini cuma dari jam 1 siang sampai jam 4 sore yaa.

Persyaratan ambil paspor:

  • KTP asli.
  • Bukti pembayaran paspor.
  • Lembar kode pembayaran yang dikasih waktu wawancara.
  • Datang dan ambil sendiri. Kalo ga bisa, boleh diwakilkan dengan surat kuasa bermaterai dan KTP asli si pemohon paspor. Tapi kalo yang mewakilkan itu masih dalam satu KK yang sama dengan si pemohon paspor, maka ga perlu pake surat kuasa.
  • Tidak menggunakan kaos oblong dan/atau sandal jepit.

Sekian dari gue. Semoga bermanfaat. Semoga bisa membantu. πŸ™‚

Leave a comment »